Rabu, 5 April 2017

Sorotan pembacaan: Indonesia Timur Tempo Doeloe 1544-1992

Assalamu'alaikum dan selamat tengah hari

Hari ini saja aku mengepost dua entry perihal buku ini. Setelah agak lama menangguhnya, aku berfikir ada baiknya kuhabisi sekaligus. Lagipun, agak kurang baik buku dikeluarkan terlalu lama dari raknya. Sudah tiba masanya aku simpan buku ini dan memulai tajuk baru.

Setelah ku belek-belek halaman buku, ternyata tinggal satu topik yang ingin kukongsikan. Haha. Agak sulit sebenarnya kerna habitku melipat buku. Selalunya seorang bibliophile mengklaim bahawa orang yang melipat helaian buku sebagai seorang monster. Ya, akulah monster itu. Mungkin aku sudah biasa memberi respon maka aku lanjutkan di helaian buku juga. Bagi aku, melipat buku  tanda mesej sampai. Faktor lain, kerna aku ingin mengingat kata-kata buku itu. Ibarat seorang teman, kita ketawa, menangis dan bergosip bersama. Ini lambang komunikasiku dengan buku. Kerna aku tidak lazim tanpa melipat helaian melainkan dia hak orangnya, maka aku tidak faham kenapa tidak boleh melipat helaian buku.

Aku andaikan mungkin bagi mereka buku itu terlalu sayang untuk dilipat (lambang keganasan) . Tetapi dalam perhubungan bukankah kita melalui ups & hills bersama? Kalau kita mahu semuanya baik saja, (ibarat membaca buku tanpa meninggalkan satu jejak pun) maka apakah ia bisa dipanggil sebagai satu perjalanan sedangkan destinasi kita dinilai berdasarkan perjalanannya? Ups & hills.

Mungkin, bagi orang-orang ini, terluka sekali tiada mungkin mengembalikan ke keadaan asalnya. Lebih baik mencegah daripada merawat. Sedangkan aku menilai suatu berdasarkan luka. Semakin banyak ku terima semakin menjadikan aku manusia.

Haha.

Lanjut mengenai topik kita kali ini. Tulisannya Maslyn Williams berjudul Pertualangan Menegangkan di Masa "Orde Lama". Di dalam artikelnya, Williams menceritakan mengenai keadaan hotel di Makassar ketika itu. Melalui catatannya, ketika orang Belanda balik ke negara mereka, hotel-hotel sudah tidak mendapat keuntungan kerana kebiasaan masyarakat lokal sering berpergian tetapi sudah budaya mereka menetap di rumah saudara atau kenalan.

Masih ingatkah kalian? Mesti dalam kalangan kalian paling tidak pun sekali,  pernah rumahnya didatangi tetamu boleh jadi saudara atau kenalan keluarga yang bermalam satu dua malam. Kadang-kadang disebabkan ada keluarga yang kahwin, ada kenduri besar, ada urusan di tempat berdekatan atau dalam perjalanan tetapi singgah bermalam sebelum melanjutkan perjalanan.

Atau paling lazim dahulu, anak-anak numpang rumah saudara untuk lanjut sekolah kerana perkhidmatan bas sedia dan dekat dengan kawasan persekolahan. Atau bujangan yang numpang rumah supaya ada yang tolong uruskan hal sehariannya seperti mencuci baju, dan makan minumnya.

Sekarang ini, masyarakat bergerak ke arah individualism. Kita sudah berasa berat hati untuk menumpang-nunpang rumah saudara apalagi rumah kenalan atau kenalannya saudara kita/ kenalan kepada kenalan kita. Masyarakat mengajarkan anak-anak mandiri sejak di bangku sekolah lagi, maka belajar berdisiplin sendiri tanpa pantauan yang tua menyebabkan golongan muda kita tersasar arahnya. Golongan muda yang bekerja terumbang-ambing masanya tanpa sempat bertanya pengalaman yang tua.

Kita belajar hidup sendiri sedari muda lagi sekarang.

Kadang-kadang, ada hal yang tidak dapat dibeli dengan wang dan teknologi. Salah satunya itulah tadi yang aku utarakan. Kerna adanya kenderaan , perjalanan sudah semakin singkat. Kerna adanya wang orang malah memilih untuk menginap di hotel berbanding bermalam di rumah saudara.

Dan aku berada di kedua-dua zon.

Waktu kecil aku temui ramai orang, tetapi belum pandai menghargai hidup dan menulis kehidupan maka tidak sempat aku pelajari ceritanya orang-orang itu tadi. Waktu besar, aku temui semakin kurang orang, tetapi terlalu ingin aku mengenal dan menulis cerita hidup mereka, mempelajari liku hidup dari bekas kehidupan orang lain.

Sekarang ini, aku tertanya-tanya di mana sudah keberadaan orang-orang yang ku temui suatu ketika dahulu dan aku juga tertanya-tanya di manakah dia orang-orang yang bakal aku temui hari esok.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan