Selasa, 5 Jun 2012

permulaan cuti semester 2

Assalamualaikum w.b.t.

Akhirnya, berlabuh sudah semester 2 saya pukul 11 pagi tadi. Seandainya tiada istilah semester 3 selepas ini, pasti esok dengan senyum lebar saya mengusung bagasi ke lapangan terbang. Ya, masih segar degup gembira semester lalu apabila kembali ke teratak selepas 4bulan berada di perantauan. Kalau ditanya kenapa tak balik, selalu saya jawab beserta senyuman. Tiada siapa yang mungkin mengerti apa yang bergolak dalam  qalbu ni. Biarlah, hanya ALLAH yang tahu.

Sesungguhnya, tiap kali perkataan "cuti" bertapak di jadual saya, tangisan pasti mengalir cuma saya masih punya 'pendirian' yang saya pegang untuk tidak memperlihatkannya di hadapan yang lain. Pahitnya, sakitnya tangisan itu cuma saya dan mereka yang berhadapan situasi seperti saya sahaja yang memahaminya. 'Ketabahan' dan 'kekuatan semangat' yang kami tonjolkan bukan bermakna kami ego tapi kami punya sebab tersendiri yang mana hanya terpendam di sanubari. Bukan soal wang jadi ukuran kerana jika hendak dinilaikan rindu yang kami usung buat keluarga ini dengan wang tidak terjangkau dek angka...infiniti.

Semester lalu, saya mengenali seorang sahabat yang pernah 4 tahun tidak kembali ke pangkuan keluarga kerana menuntut ilmu. Pada waktu itu, saya menganggap 'pendiriannya' sebagai tidak relevan. Tetapi setelah berada di situasi yang sama, baru saya mengerti 'pendirian' itu hanyalah bayangan buat 'pengorbanan'. Kini, saya juga berharap 'pengorbanan' ini sebagai satu percaturan masa depan saya dan keluarga. Meskipun susah, saya tetap berharap dihujungnya terselit kebahagiaan.

Mulanya, perkara yang paling saya takuti adalah kondisi kedua ayahbonda saya. Tetapi apabila mendengar respon mereka, baru saya tersedar selama ini menghampiri perhitungan 21 tahun , ayahbonda sayalah orang yang paling tabah saya temui. Kenapa masih terselit rasa ragu buat mereka? Kenapa tidak saya balasi ketabahan itu dengan belajar bersungguh-sungguh? Dimana pun saya berada ALLAH pasti melindungi mereka, sesungguhnya DIAlah yang Maha Pemberi Perlindungan.

Keseorangan bukan penghalang kebahagiaan dalam keluarga meskipun berdua itu lebih baik. Saya selalu menganggap situasi akan lebih mudah seandainya adik saya masih berada di sisi kami ketika ini. Setidak-tidaknya ada yang menjaga keperluan kedua ayahbonda. Tiap kali saya berjauhan dengan keluarga, itulah yang meniti di bibir dan sanubari. Perginya terlalu awal daripada kami pasti ada hikmah disebaliknya. DaripadaNya kita datang, dan kepadaNya jugalah kita kembali.

Penghujung nota semester ini, sekali lagi saya belajar hidup 'sendiri' dan mungkin akan terusan berada dalam situasi yang sama...semoga dapat saya mengambil ikhtibar darinya. Pengalaman ini bukan sebagai bekalan tetapi peringatan bahawa nanti kita akan 'sendiri' juga dan hanya amal yang akan membantu. Mengakhiri entri ini, saya mohon apologi seandainya kata-kata bersifat personal sesungguhnya inilah sahaja yang dapat saya kongsikan. Jalan hidup saya mungkin tidak se'indah' jalan hidup anda di luar sana, bersyukurlah kerana anda masih bisa menyalami dan mengucup tangan kedua ayahbonda kalian setiap hari berbanding saya yang hanya bisa mendengar suara dan menatap foto mereka dalam tempoh ini.

(tag: mungkin agak melankolik...ini pengalaman pertama saya untuk tempoh yang lama berjauhan dengan keluarga tercinta. )


Tiada ulasan:

Catat Ulasan