Khamis, 28 Jun 2012

buat sahabat

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Memasuki minggu pertama semester 3, ditempuhi dengan 1001 macam kondisi. Gembira iya. Kecewa iya. Sedih iya. Teruja iya. Apabila memikirkan 'keseronokan' kawan-kawan yang lain menikmati hari libur bersama keluarga, automatik cemburu merajai hati. Lantas saya berkata, "tahun depan, taknak ambil short semester,la!" Tapi saya tahu, jauh di sudut hati masih tersimpan rasa semangat dan berkorban waktu cuti demi menghabiskan subjek secepat yang mungkin.

Diri yang tak seberapa nak sihat, mungkin sarat menanggung rindu pada ibubapa tercinta di bumi Borneo. Seakan ingin saja waktu ini berputar dengan secepat-cepatnya. Di awal semester, lumrah bertemu wajah-wajah baru yang bakal menemani perjuangan kelak. Tapi, tidak pernah saya terbayang akan 'kehilangan' seorang sahabat dalam tempoh terdekat ini. Walaupun adakalanya ada rasa berkecil hati, tapi sebagai seorang sahabat, saya haruslah memahami situasinya sekarang. Semoga ALLAH mempermudahkan jalanNya. Terlalu banyak yang saya 'pinjam' daripadanya, maka inilah masanya untuk saya membayar hutang-hutang itu, kalau ini dikira sebagai 'permintaannya' maka seribu tahun pun saya setia menunggu sampai satu masa dia kembali semula di sisi saya dan menjalani kehidupan seperti selalu. InsyaALLAH.

Saya tidak mencuba untuk memahami kondisinya melainkan memahami kondisi sendiri terlebih dahulu. Tadi, di kelas tilawah, ini merupakan kali pertama saya tilawah di dalam kelas bersama rakan-rakan sepengajian. Tiap kali ditegur kesalahan tajwid, ada rasa malu yang bertandang. Walhal itu dalam sesi pembelajaran. Tambahan lagi bukan saya seorang melakukan kesalahan. Rasa kecewa juga ada, mungkin disebabkan selama ini saya berfikir saya sudah cukup usaha dalam bab tilawah, ternyata masih punya banyak kelemahan. Memikirkan bapa di rumah, rasa bersalah berlipat ganda, bapa merupakan guru yang cukup pengajarannya buat saya sejak kecil lagi, cuma saya yang tidak mengaplikasikannya.

Berbalik pada pokok cerita, samalah situasi dengan sahabat saya ini. Dia juga punya maruah. Usaha sama macam kawan-kawan yang lain, malah mungkin lebih. Apabila perlu melangkah sehadapan, tapi dia 'gagal' pasti ada rasa malu. Pada orang lain satu hal, pada keluarga yang utama. Itulah yang saya lalui tadi. Saya tidak punya cara lain untuk menyelesaikannya melainkan berfikiran positif, proses pembelajaran itu tidak pernah berhenti. Alhamdulillah, saya masih diberi peluang untuk belajar hal dunia dan akhirat di sini.Semoga dia juga diberi pemikiran yang sama seperti saya.


Selayaknya saya tidak seharusnya membicarakan hal ini, tapi biarlah ia tercatat dalam laman blog sebagai sejarah saya dan dia. Sudah terbiasa saya menulis akan halnya dan hal saya di sini. Mungkin ini kali terakhir, kerana selepas ini saya harus membuka buku baru, semoga apabila saya bertemu dengannya semula, dia akan menjadi sahabat saya seperti dahulu. Kalau 'membersihkan' kenangan lalu itu yang terbaik, maka saya akan bersihkan ingatan lalu kelak diari yang bakal dikongsi tidak mengundang kesedihannya.

Sesungguhnya hanya satu adalah dia dalam diri saya, meskipun  ada seribu adalah saya dalam dirinya, kerana saya bukanlah sahabat yang terbaik.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan