Isnin, 15 Disember 2014

Malice karya Keigo Higashino

Assalamualaikum w.b.t.

Ini dia novel usulan selepas aku baca Rindu.
Aku tidak banyak baca buku genre umpama ini, tapi mungkin saja ia bukan kerna aku tidak menggemari genre thriller, mystery, crime atau action. Bukan. Cuma belum berkesempatan untuk itu. 

Aku mulanya mencari-cari di mana dia 'kelaianan' yang ada pada novel ini. Sungguh! Aku malah sampe post d ig bilang kalau aku sudah bisa mengagak siapa pembunuhnya. Itupun tidak sampe 50 halaman aku baca. Secepat begitu...jadi sisanya apa nih?

Kemudian, aku baru tahu. hahahahaha. 

Ok, begini, ada dua orang penulis, satu yang terkenal, namanya Hidaka dan satu lagi penulis buku kanak-kanak,Nonoguchi. Mereka ini kawan sejak kecil. Hidaka mati sebelum sempat berpindah ke Vancouver. Dia ditemui mati oleh rakannya, itulah si Nonoguchi dan isterinya Hidaka, Rie di dalam bilik terkunci dan rumah yang terkunci. Tetapi antara keduanya pun tiada yang bisa dipersalahkan memandangkan alibi mereka kukuh. Oh iya, Rie ini isteri kedua Hidaka. Isteri pertamnya meninggal kerna kemalangan, Hatsumi. 

Setelah Hidaka mati, muncul watak baru bernama Kaga, seorang detektif. Di sinilah bermulanya pengembangan cerita. Kebetulan, Nonoguchi ini sama-sama pernah berkhidmat sebagai guru dengan Kaga sebelum masing-masing menceburi kerjaya yang sekarang. 

Rupa-rupanya 'pemberitahuan awal' siapa pembunuhnya merupakan strategi penulis untuk mencorak novel ini. Kerna pokok persoalan bukan hanya terbatas untuk mencari pembunuh tetapi motif pembunuhan. Iya, sama saja kan sebab pembunuh tetap akan di hukum atas perlakuannya tetapi ternyata ada bezanya ya. Iya malah kelihatan relevan jika dibelek-belek kesinambungannya. 

Nonoguchi mengaku dia yang membunuh Hidaka. Aku tidak tahu kenapa tetapi aku merasakan "tolonglah ada pembunuh yang lain" "dia terpaksa" atau apa saja pun mungkin cuma satu watak awal yang tinggal maka prihatin ku tertumpu padanya. Rupa-rupanya Nonoguchi ini licik. Dia tidak memberitahu Kaga apa motifnnya membunuh Hidaka dan membiarkan Kaga jatuh dalam strateginya. Iya, akhirnya yang ditemui, Hatsumi punya hubungan dengan Nonoguchi dan Nonoguchi sendiri sebagai ghostwriting nya Hidaka. 

Aku terus-terusan menghukum Hidaka padahal dia merupakan mangsa di sini, mangsa pembunuhan! Mujur juga Kaga ini bijak, dia tidak cuma bergantung seratus peratus pada butir bicara dan tulisan Nonoguchi. Aku setuju dengan cara penulis yang meletakkan babak Nonoguchi untuk menulis semula tragedi ini dan menyerahkan tulisan itu kepada Kaga. Dalam penulisan, ada perkara yang kita catatkan dan ada yang kita sembunyikan. Itulah yang dilakukan Nonoguchi. Yang tersembunyi pula diburu oleh Kaga. 

Aku tidak tahu kenapa penulis letak watak Nonoguchi sebagai pengidap kanser, mungkin menjadi alasan kukuh untuk membuatkan Nonoguchi ingin membunuh Hidaka. Iya bayangkan kamu menghampiri mati dan teman yang kamu iri itu terusan hidup dan mendapat nama. Mungkin. Masalahnya kalau memang tiada alasan kukuh yang membuatkan Nonoguchi iri terhadap Hidaka, "just because" maka aku rasa tidak perlu tambah dia menghidap kanser. Iya membuatkan aku tersisa dengan rasa kasihan meski sudah ketahui dia membunuh dengan motif yang jelek dan merosakkan nama temannya. 

Sebenarnya cerita ini amat tragis. Dan dalam keadaan tidak sedar iya melibatkan battle antara Kaga dan Nonoguchi. Tahniah la kepada Kaga! Dan kepada Nonoguchi meski dia tidak pernah mencapai cita-citanya untuk menjadi penulis buku yang 'terkenal', tapi dia berjaya (meski sekejap) mencipta watak (Hidaka) dalam 'novelnya' dan membuatkan Kaga jatuh dalam perangkapnya. Pun begitu sampai akhir dia gagal untuk meraih 'penulis' yang disegani. 

Diakhir novel, Nonoguchi ingin dioperate berikutan kansernya tu.. well, masih ada hidup yang tersisa buatnya, menghadap hukuman atau mungkin hidup sehari tanpa yang disebut sebagai 'malice'. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan