Sabtu, 20 Disember 2014

Menulis kerana...

Assalamualaikum w.b.t.

Aku sudah lupa kalau sebelum ini aku pernah nyatakan kenapa aku buat blog ni. Pernah dalam kelas, pensyarah tanya apa sebab student or sesiapa sahaja buat blog. Kamu, apa sebab kamu buat blog? Apa perasaan kamu kalau orang lain baca apa yang kamu tulis? Macam mana kamu letak perbatasan antara hal personal dan general?

hahaha

Aku tidak fikir sangat apa yang orang fikir pasal blog aku. ntah ada yang baca atau tidak. Kalau ada pun, ntah berapa peratus la input yang mereka boleh dapat dari sini. Mungkin kalau post yang awal-awal dulu iya la kan.. rajin juga aku copy paste input dari majalah Islam. La ni... beli pun da berapa tahun tidak. 

Kadang terfikir juga untuk 'private' kan saja blog tapi cerita dalam blog ni bukan pasal aku saja. Ada cerita pasal kawan-kawan juga. Ada masa, mereka boleh jenguk-jenguk sini. Kalau rindu datang menerpa kan... 

Berbalik pasal tujuan aku menulis blog, perdana kerna aku jadikan blog ni diari aku. AKu bukan kaki diari tapi aku pelupa. Banyak cerita dulu-dulu zaman sekolah menengah aku suda lupa. Nama kawan panggilan yang aku selalu guna pun lupa. Sekali gus, dengan adanya blog ni, bukan aku seorang sahaja boleh lihat-lihat, kawan-kawan pun bole tumpang sekali. The most important part is 'kalau aku hilang ingatan suatu hari nanti' aku boleh rujuk sini. Bukan berharap hendak 'lupa ingatan' (na'udzu billah min dzalik) tapi ini salah satu medium aku untuk restore kenang-kenangan.  Sebagai anak tunggal, tiada sepupu rapat, tiada kawan rapat sangat yang tahu cerita hidup ku dari A sampai Z, dan aku cuma ada mak sekarang, aku makin rajin update perkara even kecil tapi itulah yang ada dalam qalbu.

Sejak akhir-akhir ni, aku rajin update sekali dengan foto-foto. Bukan setakat dengan menulis, tapi aku abadikan kenangan itu dengan foto. Kata orang biar la bukan fotografer sekali pun, at least kita yang ketik kamera tu tahu what happen at that time. 'the feeling'. 

Limit? Ikutkan hati banyak saja yang hendak ditulis tapi apa yang ditulis tu  at least ada 'keyword' kepada perkara-perkara yang personal. 

Sebab keduanya, kononnya ini sebagai latih diri menulis. Walaupun aku sendiri tidak pasti apa benar aku bisa menulis. Masalahnya aku sendiri tidak tahu 'keinginan' ku serupa apa. Kalau menulis untuk orang lain, ya, tiap insan tu kan kecenderungannya beda-beda, paling senang ikut kata hati. Tulis saja apa yang kau mahu tulis, Laila! 

Well, untuk sedikit ruangan ini, aku suka satu show ni. Entah la... mungkin sebab mereka dalam kalangan yang memperjuangkan hak mereka. Memetik satu daripada kata-kata 'penghiburnya', lebih kurang begini bunyinya, 'sekejam apakah bumi kita sehinggakan anak kecil tadi takut untuk bermimpi'. Deep. 

Satu perkara yang aku perasan, kalau hendak tengok apa yang diperjuangkan oleh satu-satu bangsa tu, tengok ke mana perhatian mereka. Dari segenap sudut bisa jadi mediumnya. 


Tiada ulasan:

Catat Ulasan