Khamis, 20 Mac 2014

Maghrib

Assalamualaikum w.b.t.

Sebetulnya mahu post berkenaan projek video klip kami, tapi entah kenapa saat begini hati terusik, rinduu. Rindu yang tidak terpujuk seperti selalu. Rindu bapa, rindu adik.

Hatiku berkata, tabahnya mak. Ya Allah, semoga kami termasuk dalam kalangan mereka yang Engkau rahmati.

Maghrib begini, mengulang kembali sekitar tahun 1998, hari pemergian adik Ilmi. Bukan tidak mengerti tapi aku tidak tahu hendak berbuat apa. Maghrib itulah mulanya, hatiku jadi sayu tiap kali melewatinya. Sepi. Tidak ada satu kata pun yang dapat menerangkan kondisi hati ku. Tidak ada.

Selalu, menjemput maghrib tiba, kami, yang tinggal 3 cuma, bapa, mak dan aku duduk di beranda. Sedikit sepi yang datang akan hilang, seolah aku berlindung di belakang bapa. Meminta perlindungan daripada diselebungi ketakutan. Ya, ketakutan pada maghrib.

Tapi, setelah bapa tiada, ketakutan pada maghrib membuat aku bertanya, apa mungkin selamanya maghrib sesuram begini? Rasa ditinggalkan dan kehilangan pada waktu maghrib seolah berlegar di ruang hidupku. Trauma. Ya, sekali lagi, keberangkatan jasad bapa 3 Mac itu menghampiri waktu maghrib. Apa mungkin maghrib waktu berduka buatku? Mengurung diri, memenjara takut agar tiada yang bisa permainkan.

Begitu, mengharap sekali mak ada di sisi. Memeluk dan mengucup lembut, seraya berkata, tiada satu waktu pun ditetapkan dalam sehari melainkan untuk bersyukur atas pemberianNya. Mak, mak, mak...

Bertahanlah Laila Hijjera,  sedikit masa lagi. InshaAllah.
Al-Fatihah...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan