Rabu, 12 Mac 2014

Magic eye

Assalamualaikum w.b.t

Ternyata pendirianku kian rapuh pada perhubungan ini. Salahku? Mungkin tersilap perhitungan memberi ruang untuk kita membina harapan sedangkan aku tidak berhasrat begitu mulanya.

Teettt... stop. Hentikan kejiwanganmu sekarang. Sudah tiba saatnya memikirkan hal yang serius.

Sudah menghampiri sebulan memiliki 'Reclaim your heart', tidak separuh ku roman. (Sedikit lucah bunyinya) agaklah! Oleh sebab waktu luang tidak teruntuk beroman sahaja, semenjak memiliki dslr, tangkap foto juga antara habitku. Jadi aku aplikasikan sistem beroman satu topik satu malam. Entahlah, hatta telaah buku sahaja tidak menang tangan apalagi mencapai buku feksyen lain.

Magic eye! Ya, aku pun reti main benda ni. Mulanya, agak kasar juga dengar cara yang patut diaplikasikan, julingkan matamu! Kata kawanku. Bahasa halusnya, fokuskan matamu!

Hehe

Analogi magic eye, disebalik gambar yang tidak punya solid mesej/figura/makna... ada gambaran yang cantik. Cantik sangat! Jernih, macam gambar disebalik kaca jernih atau aliran air yang jernih. Entahlah, tapi cantikkan? Begitulah kehidupan!

Disebalik cerita yang entah apa-apa, kadang kita lihat dan bandingkan kehidupan orang lain dengan kehidupan kita. Apalah sangat ya yang ada pada cerita kita? Tapi benarkah begitu? Kalau kita selami betul2, cantik sebenarnya jalan hidup kita, tidak kiralah siapapun kita di mata manusiawi di dunia ini. Semuanya Allah sudah atur dengan cantiknya! Itupun kalau kita dapat lihat dengan mata hati kita terfokus padaNya.

Fokus hidup kita pada destinasi akhir. Kita hidup untuk dunia dan akhirat. Kalau kita tidak fokus, cuma pandang pada luaran, dari sudut kacamata duniawi, tiada penghujung keindahan yang dicari. Kan? Meskipun begitu, dunia tidak patut diketepikan memandangkan untuk sampai ke akhirat itu perlunya kehidupan dunia. Ya, seperti magic eye tadi, tanpa lakaran yang biasa2 di luarnya, bagaimana boleh kita lihat disebaliknya?

Malahan, jauh di sudut hati ku berdetik, sebenarnya yang terlihat biasa itu sudah cukup cantik aturannya, kerana bisa menghasilkan yang luar biasa. Ada faham?

Ok, mohon undur diri. Besok sepertinya ingin melangsaikan hutang post berkenaan skrip drama fairy tale hasil ubahan kami beramai-ramai. Aku rindu kumpulan drama semester lalu, Sufi White & 3 fairies. InshaAllah semester ini ada 2 lagi projek besar yang harus dilaksanakan. Doakan aku kawan!
Assalamualaikum.  :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan