Isnin, 3 Mac 2014

Pelajaran 2014 #1

Assalamualaikum w.b.t
Saya tidak ingat kalau saya sudah khabarkan mengenai subjek yang saya ambil semester ini. Rehat sebentar daripada Mandarin,  saya kembali kepada bahasa "syurga", bahasa Arab. Alhamdulillah,  saya ditakdirkan bertemu ustaz Taha (طه). Dapat dengar tazkirah selalu.
Beberapa minggu lepas, kami ada belajar tentang balasan kebaikan dan keburukan (جزاء الحسنات و السيئات). Jadi dikesempatan ini ingin saya kongsikan 1 hadith yg berkaitan.
عن أبي العباس عبد الله بن عباس بن عبد المطلب رضي الله عنهما، عن النبي صلى الله عليه وسلم، فيما يروي عن ربه تبارك وتعالى، قال: "إن الله كتب الحسنات و السيئات، ثم بين ذلك:فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله عنده تبارك وتعالى حسنة كاملة، وإن هم بها فعملها كتبها الله عشر حسنات، الى سبعمائة ضعف،إلى أضعاف كسيرة. وإن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله عنده حسنة كاملة، وإن هم بها فعملها كتبها الله سيئة واحدة". (متفق عليه)
Dalam hadith Qudsi, Ibnu Abbas ra. Meriwayatkan dari Rasulullah s.a.w. daripada apa yang baginda riwayatkan dari Allah s.w.t.:"sesungguhnya Allah telah menetapkan kebaikan dan keburukan kemudian menjelaskannya. Barang siapa yang berkeinginan untuk berbuat kebaikan, kemudian dia tidak melakukannya, Allah mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna. Jika dia berkeinginan melakukan kebaikan, kemudian ia melakukannya, Allah mencatatkan untuknya 10 sehingga 700 kali lipat kebaikan sampai tidak terhingga. Jika dia berkeinginan untuk melakukan kejahatan, kemudian dia tidak mengamalkannya, Allah mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna. Jika dia berkeinginan melakukannya, kemudian dia melakukannya, Allah mencatat baginya satu kejahatan".
(Berhenti sekejap)-penat menaip.
Isi hadith tu jelas ya. Tidak perlu pencerahan dan penjelasan panjang. Seperti yg pernah saya nyatakan sebelum ni, as a Muslim, kita patut jadi bijak. Rasa-rasa nak buat jahat, better batalkan niat, we still can get pahala! Well, saya arif kalau sudah terpasang niat jahat susah juga mahu undurkan niat. Sebab tu, selagi mampu (macam ada kapasiti ya) pasang niat baik banyak2.
Contoh?
Contoh yg bisa mengundang sengihan sampai ke telinga kalian, niat nak kahwin! Rasanya, mesti ada dalam kalangan kalian da pasang sejak baligh lagi...lol 12 tahun? Awal beii.. agak-agak umur kalian lebih tua dari saya..hehehe ke sama umur...hehehe ke lagi muda.. -_- okey, 23 tahun.. wow 11 tahun ya? Pahala tu, insyaAllah.
Another one, niat ke kelas. Ni saya pun kadang kecundang juga, gerak dari bilik niat sudah pasang cantik dalam qalbu,  lillahi taala. Peliknya, semakin dekat ke kelas semakin meliar mata cari notis di pintu kelas. Hehe kadang tu keciwa tahap guling-guling juga, rupanya notis untuk another section or another subjek. Tadi pagi baru terkena! Tak padan betul dengan usia, masih lagi teruja kalau tiada kelas, or lecturer busy...etc.
Saya ulangi lagi, as a Muslim,  kita patut jadi bijak. Pergi kelas, perbetulkan niat, contoh belajar arabic ni. Dulu, ramai juga dengar yang mengeluh pasal subjek arabic yg wajib kena abiskan 6 level untuk human science students. (Sekarang 5 level). Apakata kita pasang niat belajar ni satu, supaya lebih faham ayat al-Quran yang dibaca. Dua, tambah bahasa, boleh rujuk kitab-kitab arab (tambah ilmu). Tiga, boleh ajar anaka-anak kelak. Empat, berkhidmat untuk masyarakat... okey, agak2 tiap niat tu ada pahalanya..wow.. tak terkira ya balasannya, banding datang untuk penuhi attendance dan cemerlang exam.
Cukup sudah kan point saya, mohon undur diri dulu. Assalamualaikum. :)
(Dahulu, saya tidak perlu tahu akan disebalik semua ini-baik dapat pahala, jahat dapat dosa. Just simple like that! Tapi, ada disebalik ketahui lebih lanjut lagi, spesifik dan bukti nyata. Mungkin kerana manusia suka mencari dalil.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan