Ahad, 20 Julai 2014

Cuti#ramadhan kedua puluh dua

Assalamualaikum w.b.t
Sebenarnya aku hendak bercerita mengenai novel "please look after Mom" tetapi aku temui sesuatu yang lebih, jauh lebih 'bermakna'...'penting' daripada itu. Yet, I dunno how to start this post.
Semuanya bermula ketika aku discover page 'Islam in Japan' (something like that, I forgot the exactly page's name, the one that I saw last night). Aku terkejut kerana di sana banyak masjid! Aku betul-betul terkejut. Meaning to say, it is not so hard la for a Japanese to know about Islam in their country. Perhatianku tidak pernah lari dan memang tidak sah lah kalau aku tidak taip, 'Islam in Korea' kan.
Aku temui page yang dikelolakan oleh AbdullahKorean. Sama ada di fb mahupun di twitter, taip saja Abdullahkorean pasti ketemu dengan laman tersebut. Aku kemudiannya discover blog yang dikelolakannya, abdurraouf.blogspot.com.
Terpana. Kaku. Tetapi tidak mata dan mindaku yang ralat membaca postingnya.
Perasaan yang sama ku rasai ketika aku 'mengenali' ustadz Felix tetapi ini lebih menyedihkan. Allah hu Akhbar! Buat sekian kalinya aku berasa malu pada kejahilan. Bukan satu dua kali, ramai sudah saudara seIslam yang bukan dilahirkan dalam keluarga Islam yang temui hidayah atas dorongan diri mencari kebenaran, Islam.
Dan mereka jauh lebih baik daripada aku. Ilmu. Islam. Iman. Bukan menujukkan kelemahan tapi inilah kejahilan yang bertakhta dalam diri dibiar sebar. Betapa banyak peluang yang aku siakan. Selama hampir 23 tahun hidup, lahir dalam keluarga Islam, membesar dalam masyarakat majoriti Islam, mendapat pendidikan Islam, tetapi apa yang ku peroleh? Apa yang ku beri?
Namanya, Park Dong-Shin.  Lahir di Busan pada tahun 1986. Aku kira usianya juga sekitar usia ustaz Felix. Mengucap shahadatain pada 30 December 2009 selepas sebulan mencari kebenaran, Islam. 22 April 2010, dia mulakan website untuk dakwah menyebar Islam khususnya buat korean kerana dia pernah merasai kesukaran mencari maklumat dalam hangul. Dia ini lahir dalam masyarakat yang tidak kenal apa itu Islam. Busan bukan tengah-tengah Seoul. Bukan Malaysia, bukan Indonesia yang majoriti masyarakatnya adalah Islam. Dia datang kepada Islam dengan null informasi mengenai Islam. Demi menuntut Ilmu, dia ke negara Timur Tengah.
Aku boleh katakan bahawa dia lagi arif Arabic. Malah bacaan ayat al-Qurannya lagi betul. (Aku teringat suatu ketika dahulu pernah melihat videonya membaca ayat al-Quran, hafazan. Caption di situ mengatakan, 'kalian mengagumi idol k-pop, padahal pemuda Korea ini mengagumi al-Quran).Ya, baru aku ingat tentang itu. Aku yakin benar kalau pemuda itu adalah Park Dong-Shin. Kalau salah, mohon dikhabarkan. Dia atau bukan, yang menjadi titik persoalannya, di mana aku? Kita?
Mendapat peluang belajar di taman budi dan ilmu ini (uia) membuat aku jadi benar-benar orang yang tidak tahu untung. Sudah punya peluang, dibiar pergi begitu saja. Ternyata kebenaran mengenai pembelajaran bahasa Arab yang sampai 5 level itu, apa? Untuk sijil graduate?  Shame on you,  Laila.
Seperkara lagi, mulanya aku tidak tahu, kenapa perlu dia menulis dalam arabic, sesetengah postingnya full Arabic, rupanya dia buat dua translation, satu lagi English. Yang aku baca English. Bukankah guna hangul dan roman sudah memadai? Rupanya, skopnya besar. Ramai yang mengenalinya bermula dengan tarikan k-pop. Mungkin seperti aku lah. Hendak lebih tahu mengenai korea, then come across about a man yang convert to Islam. 'Daebak!' Itu yang aku sebut pertama kali baca tentangnya.
You know...ramai orang Arab merupakan peminat kpop dan kdrama. Dia, Park Dong-Shin, berdakwah untuk golongan yang seperti ini, seperti aku. Khususnya, 'sister in Islam' yang digunakannya dalam beberapa posts (kerana ramai fan terdiri daripada wanita). Aku kira, dakwahnya lebih efektif memandangkan dia datang daripada kelompok itu (korean). Ini adalah satu teguran yang membawa kita ke alam realiti, kenyataan supaya keluar daripada fantasi, produk kpop dan kdrama.
(Aku yang sentiasa dalam penghijrahan. Seumpama nama yang diberikan. Teruslah berhijrah. Semoga Istiqamah. InsyaAllah.)
#prayforGaza
#prayforSabah
#prayforMh370
#prayforMh71

Tiada ulasan:

Catat Ulasan