Khamis, 17 Julai 2014

Cuti#ramadhan kesembilan belas

Assalamualaikum w.b.t
Agak lama juga menghilang. Aku ada di sini. Kadang-kadang menaip dan padam. Taip,memadam. Cancel. Discard...~
Sejujurnya, aku ingin sekali berbicara mengenai buku lain yang telah ku baca pada beberapa minggu yang lalu. Tepatnya, sewaktu ku berbicara mengenai "Botchan" aku sudah hadam "please look after Mom". Lebih tepat lagi, sewaktu ku menaip "Botchan" aku sedang menyelak-nyelak helaian "and the mountain echoed".
Sedikit meluang waktu di sini.
Sering kali, kita memberikan alasan bahawa kita tidak mahu ambil kesempatan atas sesuatu perkara kerana ada yang lebih layak mendapatkannya. Tetapi sejauh mana kebenarannya? Sekadar menyedapkan hati kali.
Lebih parah lagi, kita akan berkata kalau pihak lain itu tidak punya timbang rasa kerana mengambil hak orang lain. Padahal, apabila kita selak satu persatu aktiviti kita, ternyata kita pun tidak lepas daripada mengambil hak orang lain. Dan apa yang kita katakan pada diri? Alasan. 'Rezeki...'
Cuma bezanya, pihak mereka adalah pemimpin. Aku cuma orang biasa. Tapi, apalah makna kalau akhirnya yang menjadi mangsa, orang yang selayaknya mendapatkannya.
Sudah ku nyatakan dalam beberapa lembaran lama, sesuatu keni'matan boleh jadi musibah buat diri kalau disalah ertikan, disalah gunakan. Kenikmatan dunia bagi kita bukannya kerusi keselesaan, tetapi ujian. Di mana pun kita duduk, tidak pernah kita lepas daripada ujian. Kerusi selesa kita terletak di sana negeri abadi.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan