Selasa, 22 Julai 2014

Cuti#ramadhan kedua puluh empat

Assalamualaikum w.b.t
Beberapa minggu lalu, teratak bonda dilanda kemarau. Cuma teratak bonda. Teman-teman bonda tidak mengalami masalah ini. Lantas bonda bercanda, 'kita benar-benar seumpama di bumi Afrika.'
Semenjak berpindah ke kampung ini, kami tidak pernah gusar tentang kemarau. Malahan, penduduk bisa menumpang pili di kolam yang kami gali, ada yang menumpang mencuci kereta dan ada pula yang membawa gelengan. Kalau pun keadaan kemarau yang amat, kami punya sungai di belakang rumah. Tapi kali ini, satu pun tidak berfungsi, kolam mahupun sungai. Keduanya sudah termendap dek hakisan tanah dari perkebunan sawit. Ah, ada satu port sungai masih utuh tapi bimbang kalau2 sawa yang menginap di situ.
Satu hari, bonda dan aku membasuh kain di sungai yang bukan terletak di kebun arwah bapa. Aku kira ia tidak disebut sebagai sungai. Tapi itulah tempat yang 'sebaiknya' malah selamat untuk kami.
Berada dalam kondisi seperti itu membuat aku tahu menghargai meski setitik air. Mandian aku catu. Padahal sebelum ini tidak terfikir istilah berjimat. Bayangkan, kami cuma bergantung 3 tangki air. Aku juga tidak tahu bagaimana seminggu tanpa hujan bisa baki setangki air. Ujian, kawan.
Selalunya, setiap Jumaat adalah 'hari hujan'. Tapi tidak Jumaat itu. Kami semakin gusar. Sehinggakan, mendengar guruh saja atau melihat secalit kilat bisa membungakan hati, harapan yang menggunung. Saat begitulah baru terfikirkan segalanya. Berapa lama sudah menggunakan air tanpa berfikir? Tidak patut menggunakan air secara berlebihan. astaghfirullah hal adzim.
Mengimbas kisah seorang anak saudara (anak sepupu) yang bertandang ke rumah. Waktu itu teratak bonda dilimpahi air kolam, air mata air. Jernih dan sejuknya tak terkata. Anak saudaraku itu dalam lingkungan 3 tahun. Dia berkata 'tidak bole bazir air.' Kata ibunya, di rumah mereka, air pun dibeli. Aku angguk, faham. 'Gunalah air sebanyak mana yang mahu, air tu tiada habisnya'.  Ceh. Itu dulu. Sekarang, sekali hujan, baru berisi pili, itupun kalau tidak dipenuhi lumpur. Seperti yang ku katakan tadi, dek hakisan tanah.
Melalui saat genting begini, seperkara yang ku sedari. Kita tidak pernah peduli akan sesuatu jika ia bukan milik kita. Lihat saja masalah kemarau seminggu ini, memandangkan kami bergantung 3 tangki air sahaja,  maka kami perlu berjimat. Sama halnya dengan kisah anak saudaraku tadi, disebabkan air perlu dibeli, maka dihitung dan dijaga penggunaannya. Tapi, bagaimana agaknya kalau di tempat awam? Di mahallah/asrama/hostel? Pedulikah kita? Tidak. Kerana pokok persoalannya, bukan kita yang bertanggungjawab ke atasnya.  Maka, boleh jadi kita berjimat di rumah, tetapi tidak di luar. Konklusinya, sebagaimana kita menjaga hak kita sebegitulah hendaknya laku kita terhadap 'hak awam'.
Akhirnya, penantian kami berakhir Sabtu itu. Aku tetap mengamalkan catuan air. Bukan didorong dasar kuantiti tetapi aku pandang dari sudut etik. Membazir tu kerjaan syaiton! Kapan pun, di mana pun, apa pun.
#prayforGaza
#prayforSyria
#prayforRohingya
#prayforPattani

Tiada ulasan:

Catat Ulasan