Khamis, 16 Mac 2017

Melangkah untuk kembali

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

Tadi siang seorang rakan meminta untuk dicarikan kerja. Dia tinggal di semenanjung. Dan dia bertanya kalau ada kekosongan yang aku maklumi di sini. Estate pun boleh. Guna sijil spm pun boleh.

Dan aku pun punya hasrat serupa.

Alasannya mudah, kerna kami betul-betul hendak kerja. Hendak tanggung beban. Hendak menimba pengalaman. Hendak menjadi diri sendiri.

Walaupun mungkin suatu hari nanti apabila kami berada di tempat yang lebih tinggi, boleh jadi kami lupa momen ini.

Analoginya, sudah dua hari aku berusaha menembusi puncak bukit tertinggi yang ada di kampungku. Dua hari juga aku gagal. Sebenarnya aku sudah jumpa salah satu laluannya tetapi untuk melanjutkan pendakian, ia tidak mampu menempatkanku walau selangkah. Maka aku gelongsor ke bawah. Sakit? Pastilah sudah tinggi aku injaki. Jatuh pula dihempap lagi batu-batu.

Ke bawah, menyelusuri jalan-jalan yang mula2 tadi aku lalui. Ada bekas yang kelihatan ada yang samar-samar. Mana yang jelas aku lanjutkan, yang samar-samar pun aku lanjutkan juga tanpa perlu bertanya-tanya apa benar ini jalannya tadi atau bukan.

Aku mulai lagi dari kaki bukit memulai dakian baru. Gagal lagi. Turun lagi. Cari lagi laluan baru. Gagal lagi. Sampai waktunya aku harus pulang aku pulang. Hari kedua, aku mulai lagi langkah baru. Gagal lagi. Oleh kerna aku mulai lambat dari jam kelmarin, maka bila sampai jam untuk pulang, aku pulang saja. Tanpa perlu berkira-kira seperti hari semalam. Kenapa perlu dilanjutkan masanya, besokkan ada lagi.

Mulanya aku rasa penat. Mahu pengsan. Hampir-hampir putus-asa. Mana lagi kena batu-batu. Malah ada ketikanya aku harus buka kasut sukanku. Berkaki ayam dan menggelongsor ke kaki bukit. Pakaianku dipenuhi debu.

Apa yang aku pelajari dari dua hari ini, apabila sudah berada di tempat tinggi dan harus memulai lagi dari bawah kerna jalan yang mulanya tadi kenampakan rupanya buntu, maka sakit dan takut itu adalah pasti. Realiti. Kadang pandang balik-balik jalan buntu, ah, betapa cantiknya pemandangan di situ tadi. Tinggal sedikit lagi dakian maka aku bisa sampai ke puncak. Tapi untuk sampai ke atas, perlu memulai jalan baru. Menyesal kerna seharusnya mencari laluan baru yg lain sedari awal? Tidaklah. Apa yang hendak dikesalkan? Aku tidak tertinggal apa-apa di puncak setengah itu tadi. Aku malah makin tambah tahu dan pengalaman.

Puncak di bukit itu pasti ada. Jalannya juga tidak satu. Boleh jadi sebenarnya jalan buntu tadi adalah jalannya. Boleh jadi juga jalan-jalan yang aku gagal lepasi tadi. Kerna memandang saja cukup indah maka aku berimpian indah untuk ke puncaknya. Di mana, bila dan dengan cara apa aku bakal sampai, itu masih tanda tanya. Kerna puncak itu bukan sekadar tentang masa depan, ianya seluruh masa yang kita punya. (Perenggan akhir yang perlu diperhati betul-betul).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan