Isnin, 20 Mac 2017

Sebesar apa impianmu?

Selamat malam.

Sebetulnya aku sudah menulis berkenaan sambungan Indonesia Timur Tempo Doeloe tetapi perlu menambah beberapa ayat lagi. Jadi aku tangguh dulu untuk dikongsi di sini.

Jadi aku singgah sebentar untuk menyapa satu dua kata kepada kalian.

Hari ini adalah hari yang panjang. Pelbagai rasa dalam satu hari. Aku pun ndak pasti apa rasa diakhirnya. Ah, syukurlah yang paling tepat. Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Apabila dibelek, ditelek, diteliti jalan hidup selepas tamat belajar, pastilah aku dikira tidak 'berjaya' kalau hendak dibanding dengan rakan seperjuangan yang sudah punya income tetap. Tapi kalau hendak dibanding secara umum, aku dikira beruntung kerana masih mampu untuk terus melakar impian sedangkan di luar sana masih ada yang tidak punya banyak pilihan. Kadang-kadang orang di sekeliling kelihatan terlalu risau sepertinya kita sudah tidak punya harapan, tetapi hakikatnya kita masih punya seribu macam harapan yang dirancang. Kerna hati tidak terbaca oleh orang lain.

Aku sering kali menyangka, aku memahami masyarakatku. Ah, inilah realiti hidup. Sedangkan disebalik semua itu, kadang hidup tidaklah serumit yang disangka. Sejalang sifat manusia, ada terselit fitrah suci yang adakalanya memberi impak impresif. Bahkan, realiti yang diklaim menyebabkan hati menjadi kotor, penuh prasangka. Ya, siapa pun anda jangan pernah menyangka realiti manusia memang begitu kerna boleh jadi itu jalannya anda menyakiti manusia lain.

Sebab itu aku percaya sekali kalau manusia secara umumnya bersifat natural. Cuma keadaan yang menentukan sama ada dia bakal menjadi baik atau jahat. Sesaat, di mana pun, dengan siapa dia, status itu bisa berubah lagi.

Itu sama juga dengan diri. Detik yang paling menggerunkan adalah tatkala kamu berfikir si polan sedemikian dan demikian, padahal kamu sendiri gagal mengenal diri sendiri. Lucu ya, apabila kita mengklaim orang itu berjaya dan yang si itu pula loser hanya berdasarkan sedetik, secubit momen yang kita kongsi dan tahu tentang orang itu. Padahal, after all hidup bukan tentang berapa banyak yang kau miliki/ ke level mana kamu berada melainkan how you face the problem. Kalau begitu saja tanggapanmu, maka pastilah yang lebih banyak memiliki yang bergelar berjaya.

Sebab itu aku berfikir, orang yang berjaya adalah orang yang sedikit memiliki tapi besar rasa syukurnya. Entahlah tapi melihat seorang pakcik tadi yang menyorong kereta sorong berisikan ikan kering dan tin-tin kosong memberikan rasa 'tenang' jika hendak dibanding tatkala melihat orang-orang di lrt pulang dari tempat kerja. Dua rupa yang menggambarkan sebesar apa bahagia yang mereka kejarkan.

Atau mungkin saja aku merupakan orang yang bahagianya mengikut standard sendiri. Customize. Punya rumah kayu kecil, di dalamnya ada pustaka buku dan disekeliling halaman ada pohon menghijau. Ada keluarga kucing dan sekebun sayur, sereban unggas serta sekandang sapi. Punya sumur air dan kolam ikan. Ah, aku punya impian baru, memiliki bukit atau cukup kawasan bertanah tinggi untuk ku daki tiap hari menjemput dan melambai matahari.

Hahaha.

Ini sekadar cerita-cerita. Sudah ada yang tercapai dan ada yang masih belum nampak bayang. Suatu hari nanti. Biiznillah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan