Khamis, 18 Mei 2017

Nota tanpa tajuk

Selamat malam

Pernah, suatu ketika dahulu seorang kawan, A berkata kepada seorang kawan B, 'mereka tidak akan faham situasi kita'. Mereka itu merujuk kepada kami, C, D, E, F, G...Z.

Aku pun berfikir, mungkin sebab aku tidak berada di tempat mereka maka aku jahil tentang mereka.

Tetapi sejauh mana pun aku melangkah dari detik itu, aku masih belum memahami maksud kata-kata mereka. Apa yang dia maksudkan dengan 'situasi kita'.

Setiap manusia diciptakan dari sumber yang sama, lahir telanjang, hidup pula memerlukan oksigen yang sama, dan semuanya pun akan mati.

Jadi, situasi mana yang dia maksudkan?

Walaupun jauh di sudut hati, aku pun sebenarnya mengangguk setuju. 'Betul, kerana orang lain tidak akan fahan apabila mereka berada di tempat yang berbeza dengan kita'

Peliknya, aku ulangi lagi. Padahal kita semua wujud dari setitis air mani, lahir telanjang, menghirup oksigen dan akan mati.

Jadi aku simpulkan, kita diberi hidup yang sama tetapi kitalah yang menilainya.

Tafsiran hidup ini terlalu rumit sampai orang yang cenderungnya lain-lain, tidak akan memahami kelompok manusia lainnya.

Persekitaran kita menentukan pembawakan kita di tengah masyarakat. Tidak kira kau lahir sebagai seorang fakir, yatim, kaya, genius, kurang pandai, tetapi sekiranya kau khatam ilmu 'peradaban' maka kau adalah seorang pentafsir yang baik.

Seorang yang kaya dan berpendidikan, tetapi dia barbar, uncivilised kalau dia kurang ilmu peradaban. Seorang miskin dan tiada sekolah, boleh jadi dia seorang yang civilised kalau dia mendalami ilmu peradaban.

Cabaran menjadi pentafsir hidup ini besar dugaannya kerana apabila kau terjumpa orang yang tidak mahu beradab, yang mengagungkan kurang adab dan tidak tahu adab, kau juga bakal-bakal menempuh jalan uncivilised.

Hidup memang bukan semuanya tentang civilised. Tapi make sure, kaulah antara yang civilised itu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan