Ahad, 11 Jun 2017

Kucing hitam dan pepatung

Assalamu'alaikum dan selamat tengah malam.

Walaupun terlambat sedikit, marilah kita meneruskan entri yang tertunda.

Ada beberapa cerita menerawang, ada yang kugapai tapi kosong. Ada yang semakin menjauh. Tinggallah aku menonong, mengenang diri yang tidak punya apa untuk ditulis lagi.

Di malam hari, seekor pepatung terbang sesat menyerang lampu mentol di ruangan dapur. Si Hitam tajam matanya ke pepatung selayaknya sang pemangsa! Aku pula memandang si Hitam dengan kata-kata, "de...de...de...de...." yang bermaksud *tidak dalam bahasa Bugis.

Aku pun menangkap pepatung itu sebelum ia menjadi pupetnya si Hitam. Aku masuki ia ke dalam balang. Penutup merah balang itu aku buka sedikit memberi ruang kepada oksigen dan karbon dioksida untuk transaksi.

Aku letak ia, balang berisi pepatung muda itu di lantai kayu rumah. Aku tunjuki ke Hitam. Mulalah, kakinya galak menyentuh permukaan plastik balang. Ekornya tidak diam petanda mode permainan sudah bermula. Ayuh, kau usik lagi pepatung itu!

Aku tidak bermaksud untuk menakut-nakutkan pepatung. Aku juga tidak bermaksud memberi harapan kepada kucing kami.

Cuma, balang berkepala merah itu menjadi pentas malam ini untuk aku berkongsi idea.

Setelah lima minit permainan dimulakan, tiada apa yang berubah. Seekor kucing yang tiada henti menyerang seekor pepatung di dalam sebuah balang. Seekor pepatung yang acah-acah terbang. Padahal, semuanya akan berakhir dengan satu solusi. Penutup balang itu tidak bertutup. Pepatung bisa terbang atau kucing kami bisa menerkam terus.

Maka, terbang bebaslah kau pepatung. Ayuh, ke sini kau Hitam.

Pengajaran hari ini, benda yang kau idam-idam itu memang sudah jelas di depan mata tetapi jarak saja tidak menjanjikan keberhasilan. Kau cuba dengan upayamu seperti selalunya kau terkam sang rama-rama, burung kecil, belalang dan tikus. Tetapi kali ini ternyata sukar untuk menambah koleksi. Rupanya kau lupa untuk menjengah ke atas, solusinya ada pada penutup balang itu. Kerana terlalu asyik mengawasi pepatung kau lupa ada jalan lain untuk melengkapi impianmu. Ibarat di tengah highway, bukan papan tanda destinasi, tetapi lanjutan perjalanan yang membawamu untuk sampai. 

Pepatung, lima minit itu merupakan antara hidup dan mati. Kau pilih untuk reaksi meski pukulan sayapmu tidak setinggi ketika di laman rumah. Tap tap tap. Mungkin saat itu kau pinta agar dinding balang sebaiknya bukan lut sinar. Tetapi tahu kau, setiap yang bernyawa tatkala didekati gelap, itu lebih menggerunkan? Pekat yang membawa pergi harapan dan adakalnya kau lupa untuk bersyukur dan meminta maaf. Kepada diri sendiri dan mereka yang kau sakiti. Bertentang mata dengan pemangsamu bukan bermakna kau akan segera bersiap mati, tetapi berharap untuk keluar supaya dapat kau meminta maaf dan berterima kasih. Hidup selagi bernyawa.

Mungkin cerita akan lebih tragis apabila penutup balang tertutup rapat. Pepatung mati lemas di dalamnya, disaksikan oleh si Hitam. Pepatung dan kucing itu, pengakhirannya bukan tentang mangsa dan pemangsa tetapi nilai hidup yang didukung selama ini. Kesempatan yang akan bertemu titik noktah. Bilakah...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan