Selasa, 21 Februari 2012

'ke daerah sana'

Assalamualaikum w.b.t.

Menjalani kehidupan kini bukanlah suatu perkara yang saya impikan suatu ketika dulu. Bukan. Maksud saya, saya pernah mengimpikan kehidupan ini tetapi bukan begini.

Mendengar perkhabaran rakan-rakan di universiti lain yang telah menjalani kehidupan kuliah, mengundang rasa iri, cemburu...dan banyak macam lagi perasaan yang bercampur baur.

Padahal, di akhir perjuangan dahulu, saya telah memutuskan untuk tidak berharap berada di tempat ini. Ini adalah impian seorang rakan saya yang ingin melanjutkan pelajaran dalam bidang Psikologi.

Di akhir perjuangan itu, saya mengimpikan suatu  yang baru. Sudah pastilah bukan seperti yang saya jalani sekarang ini.

ALLAH Maha Mengetahui. Ini bukan kehendak saya tetapi yang terbaik buat diri ini.

Dalam keterpaksaan, saya seringkali mengundang persoalan, apakah perjalanan ini harus diteruskan? Apa mungkin saya harus memulai langkah baru? Apakah masih ada sisa di ruang hati saya untuk mendalami bidang lain selain daripada 'impian dahulu' ?

Terkadang, saya cuba untuk 'mengikhlaskan' hati untuk terima sahaja kenyataan di mana saya berada sekarang. Mungkin rezeki untuk 'ke daerah sana' belum tiba, pujuk hati saya. Mungkin ini jalan yang akan menghala ke laluan itu. Itulah hemat saya. Husnuzon.

Tetapi, sampai bila agaknya istiqamah ini? Apabila tiap hari, saya ditemani impian untuk 'ke daerah sana'. Tiada yang dapat menghalangi selainNya. Menyesalkah saya kerana mencipta angan-angan untuk 'ke daerah sana'? Bagaimana untuk dilupakan andai mengimpikannya sahaja sudah cukup membuat hati saya melonjak-lonjak dan  excited? Bibir juga bisa automatik tersenyum.

Tetapi, dalam 'kecemburuan' saya pada rakan lain, tidak saya sedari, ada hati yang 'mencumburui' saya. Bukan kerana saya, tetapi 'tempat' dan 'situasi' yang saya alami sekarang. Teringat kata seorang rakan suatu ketika dulu, 'awak beruntung berada di sana. Berapa ramai yang nak ke sana, tetapi tak dapat.'

Tidak bersyukurkah?  Tamak?

Benarlah, kita selalu mencumburui kelebihan yang ada pada orang lain tetapi tahukah kita 'berapa' dan 'apa' kesusahan yang terpaksa orang tersebut lalui? Tiap insan punyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kerana terlalu mengejar 'keindahan' kita sering terlalai hanya melihat diatas sahaja. Terlupa bila- bila masa sahaja kita bisa tersadung.

Lihatlah mereka yang tidak memiliki 'kelebihan' seperti yang kita ada kerana dengan itu kita akan merasa bersyukur.

Beberapa hari yang lalu, saya mengenal erti 'jujur'. Meskipun adakalanya pahit, tetapi saya yakin di akhirnya nanti pasti ada kemanisan. Paling tidak pun, pahit itulah nanti yang mengajar saya mengenal erti kemanisan.

-kusimpan impian semalam bukan bermakna ku lupakan. Masih berharap, suatu hari yang kunanti pasti tiba.
 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan