Isnin, 13 Februari 2012

maafkan aku...

Assalamualaikum w.b.t.
Rasa rindu membuatkan hati saya terdetik untuk singgah sebentar menyapa di laman ini. Seminggu berada di alam kampus...oooh...hanya ALLAH yang tahu keadaan hati ini.

Kamu,saudaraku...
Maafkan kekasaranku tempoh hari. Sejujurnya, aku tidak ada niat untuk menyinggung atau memarahimu. Aku juga tidak sama sekali menafsirkan kehadiran sebagai 'mengganggu' kehidupanku. Sekali lagi, maafkan aku kerana lewat membalas 'sapaan'mu . Sebetulnya, aku tidak punya waktu yang luang ketika itu. Maaf sekali,saudara.

Tetapi,aku juga tidak mahu dianggap sebagai 'sombong' olehmu. Seperti yang kunyatakan tadi, aku tidak PUNYA WAKTU LUANG ketika itu. Mungkin, disebabkan sedikit tekanan , aku menegurmu agak keterlaluan. Oleh itu, ku harap dikesempatan ini, dapat kuperjelaskan keadaan sebenar.

Mungkin, suasana yang telah berbeza, maka pemahaman kita juga telah berbeza. Aku di sini, tengah berjuang untuk lepas daripada zon kegelapan. Kesibukanku bukanlah mencapai 24/7 tetapi aku juga punya kelimitan untuk membalas secepat mungkin 'chatting' itu.

Mungkin, aku terlalu mengambil serius keadaan tersebut ketika itu. Mungkin juga kau tengah bergurau, tetapi seperti yang ku nyatakan tadi, aku sedikit tertekan/stress tempoh hari. Tolong, saudara.. aku saudarimu ini, tidak pernah ingin digelar sebagai 'sombong'. Kerana kau adalah saudaraku.

Aku adalah aku. Aku adalah Laila Hijjera yang kau kenal dahulu.

Seperti mana ikatan persaudaran kita dahulu, maka begitulah juga yang terjalin disanubariku kini. Aku sedar, terlalu banyak waktu yang menjarakkan kita. Tetapi, hanya satu saudara yang ku kenali sepertimu, iaitu, dirimu!

Sejauh manapun aku berlari, kau adalah sahabat yang ku kenal dulu. Insan yang bersamaku mencapai impian ketika di bangku sekolah. Sebanyak manapun, sehebat manapun rakan seperjuangan yang bakal aku temui nanti...atau yang telah ku temui beberapa episod lalu, tetapi kau tetap saudaraku.

Ya ALLAH, peliharalah sahabatku itu... semoga dia bahagia di dunia dan di akhirat. Jangan sekali hatinya terpaut pada keindahan yang sementara...tetapkanlah hatinya di jalanMu. Amin.

Sekali lagi, maafkan aku.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan