Rabu, 17 April 2013

bok dan responsibleku

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

(teks ini saya tulis beberapa minggu yang lalu, apabila teman 'rapatku' masuk 'hospital'.)

Minggu ini minggu sepi daripada 'usikan' laptop. Wasilah moden itu adakalanya mengganggu lena tidur. Ada dan tiadanya. 'Habits' yang tidak terisi kali,ya?

'Habits' menulis tidak terhenti tanpanya, pantas tangan menjadi wasilah tradisi. Mengimbau zaman tulis-tulis dalam kertas kajang, pena warna-warni. Sebut pasal 'habits' duka qalbu terubat apabila bok-bok 'how to master your habits' (4buah) dan bok 'udah putusin aja!' karya Ustadz Felix Siauw termiliki. Alhamdulillah.

"Beli banyak-banyak mahu jual, ya?"
saya-"tidak.mungkin."

Salah satu bok 'habits' akan saya terbangkan ke Sabah. InshaAllah. Mohon doanya ya teman-teman. Benar, semasa memutuskan untuk membeli bok-bok tersebut, saya belum temui 'alamatnya' malah bagi bok-bok yang lain, saya masih berkira-kira kepada siapa bakal diberikan.

Bok sebegini tidak perlu fikir banyak kali, beli banyak diberikan pada taulan tidak akan rugi. Dijamin. InshaAllah. :)

Dilanjutkan ya ceritanya, bok yang sedang saya cari alamat penerimanya adalah hasil responsible yang tersisa suatu ketika dulu. Umur awal belasan, ketika itu saya baru belajar mengenal dunia 'novel'. Masih segar figura saya terlepas amanah dalam masa yang amat singkat. Hari kokum, sabtu, di pasar tamu. Berdekatan sekolah. Gara-gara kekhilafan saya itu, diri jadi segan bercanda dan bergaul dengan pemiliknya, yang merupakan senior saya.

Apabila sebut pasal 'hilang' bok ini, saya pernah mengalami kondisi yang sama. Bok itu bukanlah bok semutu 'habits' ini,novel cinta2 laa tapi kehilangannya masa itu mengundang kesedihan hati. Sungguh. Bagi 'penchenta' bok, kehilangan sebuah bok tidak pernah disenaraikan dalam kamus koleksinya. Apatah lagi kalau ber'bok-bok. Walaupun zahirnya, kita selalu berkata, 'tidak apa. jodoh tak panjang untuk bersama buku tu. Bukan rezeki.'

Saya berharap agar niat 'murni' ini tidak terhalangi. Lambat cepatnya tidak kira asalkan tertunai. Sesungguhnya, rasa bersalah tidak pernah padam, walau sesaat, kerana ia adalah masa silam saya.

Dahulu, tidak berkesempatan untuk melafaz kata-kata ini, saya cuma ucap maaf kemudiannya diam.
Innalillahi wa inna ilaihi rojiun atas kehilangan bok itu, dan alhamdulillah kerana melaluinya saya belajar untuk menjadi 'amanah'.

bok dalam bahasa bugis bermakna buku. :)
tag: saya tidak pernah lupa siapa diri saya yang dulu. :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan