Khamis, 11 April 2013

cinta zaman remaja

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarokatuh.

Alhamdulillah, kerana kasihNya saya mampu untuk sampai ke sini. Kerana kasihNya saya masih menulis.

Tidak ku kenal apa itu cinta
seseorang menghulurkan berus warna
arahannya tidak jelas.
tapi, warna-warna syurga di tangannya,
aku rasa ini permulaan ke gerbang Jannah.

Tapi apa dayaku?
baru bertatih mengenal cahaya bulan.

Semacam tiada lagi kanvas untuk kami berdua
penolakanku mungkin disaluti penyesalan
tapi ini bukan penamatnya.

Selagi hatiku tidak buta dek kanvas dunia
pasti...suatu masa ada tangan menghulur
untuk melakar rona Jannah,
seperti semalam. InshaAllah.

Puisi yang lahir daripada qalbu saya, setahun yang lalu. Saya kira puisi ini sekadar saja-saja. Nyatanya pada waktu itu, saya sedar saat seperti ini akan tiba. Dalam satu peluang ada perkara yang harus dikorbankan,sama ada menerima atau menolak. Kedua-duanya.

Beberapa minggu yang lain, selalu saja muncul andaian-andaian yang terkadang mengundang 'ketidaksedapan hati'. Saya malah mengadukan hal yang sebelumnya cuma teradukan pada seorang sahabat yang sudah lama kenal. Katanya, "Kamu chenta dia dalam diam."
Tambahnya lagi, "Kamu tidak sedar tu."

AllahuRobbi. Semasa mendengar komentar sahabat, saya berkali-kali menyalahkan diri. Kalau benar begitu kondisinya, 'aku tidak betul.' Malah-malah hampir mencopkan diri 'berdosa' gara-gara kata 'chenta' itu.

Padahal, cinta itu fitrah. Lantas, fikiran-fikiran negatif tadi yang muncul saya tukar, 'Alhamdulillah, aku normal.' hehehe

Sekarang, bukanlah saatnya untuk 'mencemburui' qalbu teman yang satu itu, malah sebaiknya dilanjutkan saja doa yang terlafaz dulu. 
"Semoga kamu menemui insan yang jauh lebih baik daripada saya."

hahaha. Malu ni. Kerana doa yang terdahulukan maka cemburu itu atas dasar memenuhi fitrah. Fitrah seseorang yang terlepas peluang sekali dalam seumur hidup. Cemburu yang wajar kerana dia saya kenal sebagai seorang Mujahid. Jadi, wajar.

Saat saya menulis ini, saya belum tahu situasi sebenar. Tapi,mana-mana pun letaknya 'situasi sebenar' itu, doa sajalah senjata saya.
"yang terbaik buat kamu, sahabat."

(rindu zaman remaja belasan,al-Fatiha)

tag: Noreen a.k.a Ayu, terima kasih akhirnya aku bisa praktikkan tidak semua 'idea' itu 'negatif'. Nah, ternyata 'idea'mu 'positif', kawan. :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan