Jumaat, 19 April 2013

kerana doa

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Saya selalu berdoa, semoga dihilangkan 'kesusahan' untuk belajar. Tiap kali saya gagal untuk mengatur jadual sendiri, memotivasikan diri,di akhirnya akan bertimbun penyesalan. Tidak sepatutnya saya lalai lagi. Sekali lagi, doa itu saya ulang-ulang.

Beberapa detik kemudiannya, saya diuji dengan 'blue screen' di layar laptop. Ramai teman kehairanan, diketahui inikan baru lagi. Setahun saja belum genap usianya dimiliki. Wasilah moden ini merupakan teman rapat saya di bilik. Kaca mata saja yang selalu menemani ke kampus kalah dengannya. Saya lebih memilihnya berbanding pembantu penglihatan saya itu. Akrabnya kami.

Ketika itulah, saya sibukkan diri dengan nota-nota warna-warni, lekat kata-kata motivasi, ralit membaca buku dan kembali kepada hobi lama, mendengar radio. Selama hampir 2 minggu, saya di'tarbiah'. Muncul kata-kata perangsang, sekiranya laptop sudah kembali ke pangkuan saya, akan begini dan begini saya lakukan, begitu dan begitu...

Dikisahkan, saya pernah tegar dengan muzik k-pop. Tapi agensi SM Town saya banned. Semua cerita korean drama saya layan, sama ada copy daripada kawan, mahupun saya beli cd atau download sendiri. Kemudiannya drama-drama itu saya paste di dvd. Nampak klasiknya. Padahal, saya tidak pandai jaga HD. Selama 2 minggu itu, tidak sekalipun saya mendengar lagu-lagu k-pop yang ada d mp3 saya. Malangnya, lagu nasyid tidak tersalin,cuma di fail pc. Sebab itulah saya buka radio, sudah semestinya Ikim f.m. Saya tidak tahu kalian, tapi saya ada rasa kemuakan pada muzik tersebut (merujuk kepada k-pop). Meskipun ada masanya, saya layan lagu-lagu k-pop antaranya dendangan B.A.P, dan rasa satu aura semngat yang menyuntik diri, tapi di qalbu saya ada rasa kekurangan, kekosongan. Akhirnya, saya temui jawapannya, nasihat dan kata-kata yang 'baik' itu auranya lagi hebat. Bermakna. Berisi.

Berbicara mengenai drama, saya bukanlah seorang yang agak 'tegas', maka untuk menghilangkan minat terhadap drama-drama tersebut agaklah mustahil  Cuma, saya sudah belajar untuk menghadkan keminatan tersebut. Saya memang suka cerita-cerita historikal, itulah yang tersisa sekarang. Oh ya satu lagi yang tinggal, drama investigation. :)

Ini bukanlah kali pertama saya mempunyai perasaan untuk menjauhi dunia 'hiburan', sudah lama sebenarnya. Sejak mulai saya kenalinya. Cuma, saya tidak terus memadam semuanya sekaligus yang ada dalam pc saya kerana saya  punya pengalaman di mana, saya padam lagu-lagu k-pop tersebut, akhirnya saya download balik semua.

Hendak dijadikan iktibar, setelah laptop ini kembali di tangan saya, dengan senang hati, saya padam fail-fail video yang terdiri daripada 2pm dan beast. Dulunya, saya usung failnya, laptop lama yang saya tinggalkan di rumah, saya transfer fail video tersebut ke laptop baru. Saya padam gambar oppa2 yang ada. Saya padam video tv show yang ada. Selebihnya saya sudah lupa. Alhamdulillah, sehingga kini saya masih istiqamah dengan apa yang saya lakukan.

Berbalik kisah laptop yang masuk 'hospital', saya baru tersedar, ini merupakan jawapan kepada doa-doa saya. Saya pinta supaya dihilangkan kesusahan ketika belajar merujuk kepada laptop yang sering saya guna untuk benda-benda lagha. Meskipun, bukan itu yang saya maksudkan, tapi Allah itu Maha Tahu. Saya yang tidak mengerti 'kesusahan' sendiri. Saya alpa, hanya Allah yang boleh beri kebaikan dan mudarat kepada kita.

Mungkin, 2 minggu itu terlalu sekejap untuk saya ditarbiah, muncul persoalan, Allahu Robbi, kenapa tidak sampai kukuh qalbuku ini? Kerisauan saya memuncak setelah tanda-tanda untuk alpa sering menggamit. Malah, Ujian semakin perit rasanya. Allah Perancang Terbaik, kasihNya tidak bertepi pada hambaNya. Jawapannya mudah, untuk dekati Allah itu bukan sehari dua, tetapi sepanjang hidup. Faham kira-kira maksud saya?

Ya, begitulah teman, sebenarnya ada lagi yang ingin ku sampaikan berikutan perihal laptop ku ini rosak. Selebihnya kita sambung di halaman berikutnya.

(perit dan luka hatiku saat aku harus berpaling daripada khabar-khabar k-pop. Biarlah untuk ketika ini demi mujahid dan mujahidahku)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan