Sabtu, 20 April 2013

HaBiTs

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Semalam, 19 April 2013, untuk yang ke....berapa kalinya, duduk dan menguji tahap 'keterangan' mata tentunya di kedai optik. ;) Hendak dijadikan kisah, ketika menyebut dan mengulang huruf-huruf yang tertera di layar putih itu, akal saya dengan mudahnya merekod data-data tersebut. Pertama, uji mata kanan. Selepas itu sebelah kiri pula. Terus-terang, ketika membaca huruf-huruf itu, saya sebut satu2 berdasarkan apa yang telah saya sebut sebelumnya. Tidak menyalahkan tuan kedai kerana menggunakan huruf yang sama, cuma akal yang jarang cepat pick-up ini, tiba-tiba berfungsi dengan baik semalam. Juga tidak menyalahkan akal ini.

"Analoginya begini, saya pernah lihat A buat begini dan begitu. Namun selang beberapa hari kemudian, apabila saya bertemu dengan dia lagi, sudah pasti saya tidak boleh menghakimi dia berikutan perlakuannya beberapa hari yang lalu. Lebih-lebih lagi jika saya TIDAK nampak terang-terangan untuk kedua kalinya. "Faham kira-kira maksud saya?

haha keliru? Motif saya cuma satu. Habits. Dengan sengaja atau tidak, tiap produk tidak kira dalam bentuk  aksi mahupun kata-kata,ia ternyata hasil habits kita. Begitulah. Ia bergantung kepada tahap repitisi dan praktis kita. Bak kata Ustadz Felix, mamanya repitisi bapanya praktis maka terhasillah anaknya, iaitu habits (mahu terbalikkan mana-mana pun bole:siapa mama siapa bapanya).

Setelah membaca bok yang bertajuk 'how to master your habits' karya Ustadz Felix, perkara yang amat mengujakan saya adalah, habits tidak perlukan motivasi. Maksud saya di sini, bukannya motivasi tidak penting tapi dia bukan elemen yang sepenting repitisi dan praktis. Dengan atau tanpanya, habits boleh terhasil.

Mahu bukti? Mudah. Gampang. Apa juga habits yang kurang baik ada pada kita ternyata tidak perlukan motivasi, tapi still ia merupakan habits kan? Sebagai contoh tidur lewat. Mana mungkin seseorang bermotivasi untuk tidur lewat. Tapi kenapa kalau mahu tidur awal itu susah? KERANA SUDAH TERBIASA tidur lewat.

Mahu tahu lanjut, bacalah buku 'how to master your habits' ini. Lumayan. Kesimpulannya, pupuklah habits yang baik dalam diri kita kerna inshaALLAH hasilnya kelak pasti baik, bermutu. Hati-hati, ruang habits yang tidak terisi bakal dipenuhi dengan habits yang kurang baik, kerana yang tidak baik itu mudah saja dikerjakan. Untuk berjaya di masa hadapan, pupuklah habitsmu dari sekarang. Kerana boleh jadi ia memerlukan berjuta kali pengulangan dan latihan. Lohhh, jadi yang analogi tadi itu untuk apa? analogi itu iktibar sampingan berdasarkan pengalaman saya semalam. Saya timbang-timbang banyak kali, apa patut saya sebut saja huruf itu berdasarkan 'daya ingatan' saya atau tidak payah disebut kerana saya tidak lihat rupa huruf itu. Begitulah, apapun yang kita dengar, kalau benda itu bisa memudaratkan, jangan disebarkan sampai ia benar-benar berlaku di depan mata kita.Tapi kalau benda yang baik, tidak payah tunggu bukti depan mata, cukup khabar daripada Allah dan rasulnya sudah memadai. Meskipun seramai mana orang berkata TIDAK kalau ALLAH dan rasulnya berkata IYA, maka itu sudah memadai. ITS ENOUGH.

Jadinya, apa mudaratnya kalau kamu sebutkan saja hurufnya? Kan kamu sudah tahu...

Memanglah, tapi yang perlu pakai kaca mata itu mata saya (namanya pun kaca MATA) bukannya aqal saya. Begitu...!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan