Rabu, 24 April 2013

kerana doa #2



بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu’alaikum w.b.t.
Saat wasilah moden ini masuk ‘hospital’, saya sedang berperang dengan ujian pertengahan semester. Kerana kebiasaan diri dengannya, maka tiadanya terasa. Seolah-olah tidak lengkap tanpanya. Di dalam kelas, sibuk memikirkan ‘tobib’ mana yang harus ditemukan. Boleh dikatakan kepada semua teman diadukan, sambil-sambil promo kalau-kalau ada kenalan yang bisa  ‘merawatnya’.

Bukan memilih, tetapi mengasihi. Khuatir kepercayaan tinggal Cuma separuh. Apa maknanya, kalau tidak mampu memberikan amanah itu kepada mereka, walhal kerjanya nanti bagus. Paling-paling saya juga nantinya yang kesal. Kerana itu, saya tidak terus menyerahkan kepada mereka. 

Kuserahkan dengan harapan bukan paksaan. Tidak bisa jadinya penghargaan. Bukan semua mampu hulurkan apatah lagi merawatkan. 

Allah tidak akan menguji diluar kemampuan hambaNya. Selalu orang berkata, tidak ramai teman nanti susah dapatkan pertolongan. Walhal, teman itu Cuma wasilah, pengantara. Allah yang menentukan siapa,di mana dan bagaimana. Boleh jadi, teman, boleh jadi orang asing. Boleh jadi kedua-duanya.  Dengan atau tanpa teman, bantuan pasti akan tiba, berdoalah pada Dia. 

Teman, laptop ini kutemukan tobibnya melalui seorang teman. Teman punya teman. Sudah membantu, siap berdakwah. Ternyata dunia masihpunya penghuni yang budiman. Bantuannya tidak terkait wang ringgit.  Kerana dia tahu ada yang lebih perlu. Ada yang lebih berhak dikasihi melebihkan diri sendiri. 

Sisa rawatannya masih berbekas di sini. Bukan secara zahir, lakunya ditiru. Singkirkan fikiran-fikiran meminta imbalan atas kebaikan. Membanyakkan memberi dan menolak menerima sebelum berusaha. Bangun pagi-pagi, yang difikirkan siapa yang bakal dibantu, dan ditolong hari ini? Atau mungkin, siapa yang mahu didoakan hari ini? Atau mungkin, siapa aibnya bisa ditutup hari ini?

Jangan pernah mengharap pertolongan daripada Allah seandainya diri sendiri tidak terdorong untuk membantu yang lain. Kalaupun kita tidak mampu untuk menolong, sekurang-kurangnya mudahkanlah urusan orang lain. Kita mudahkan urusan orang lain, Allah akan mudahkan urusan kita. InshaAllah. 

Ramai yang tidak meringankan urusan saudaranya, kerana inginkan dunia terlalu kuat. Semakin cenderung diri pada dunia jadilah kita insan yang tangannya berada di bawah banding di atas.

(belajarlah untuk mengenal mana orang dan mana mesin ATM- ATAU- sebaiknya manusia jangan bercita-cita menjadi mesin ATM)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan