Selasa, 1 Mac 2016

nasib seekor monyet

Assalamu'alaikum dan selamat sejahtera

Sejak kebelakangan ini, cuaca semakin panas, minum air masak banyak-banyak, kawan-kawan! Jangan lupa bawa payung dan pakai juga sunblock! Sebaiknya gunalah perkhidmatan bas yang disediakan (itu termasuk dalam yuran kalian). Tapi, aku sanggup naik 'tangga batu caves Nusaibah' yang sejumlah seratus lebih itu. Konon-kononnya untuk senaman kardiovaskular. Semenjak tahun 2011 ya, kiralah sudah berapa banyak tangga aku naiki. Seminggu, purata kelas ada empat (Isnin-Khamis), sehari dua kali limpas tangga, kadang-kadang empat kali kalau gap panjang... Kiralah...kiralah, mungkin kalau ditingkat-tingkatkan...sampai ke awan atas sana? *winking*

Semenjak kes bilik dimasuki monyet pada beberapa semester lalu, aku jadi fobia membuka tingkap bilik. Maka bermulalah episode bilik mengalami waktu malam melulu. Siang atau malam,tidak diketahui melainkan langsir yang hijau biru ini diselak, itu pun ketika berdandan di hadapan cermin. Berdandan, ya. haha. Cuma, ketika mengambil keputusan untuk melalui hari-hari akhir di uia (insyaAllah) dengan tenang dan nyaman (?), aku terbuka hati untuk membuka tingkap bilik seadanya. Belukar atau mungkin bisa disebut sebagai hutan kecil menjamu pancainderaku, it's have been a long time (teringat zaman kanak-kanak, hutan kecil di tanah bapa). Tiap kali dedaunan itu melambai-lambai, seolah kenangan lalu menggamit aku pulang, mengenang memori kami di awal waktu kehilangan Ilmi. Setiap kali menatap hutan kecil ini, aku lihat bayangan bapa. Aku menjadi saksi kalau tanah yang dulunya adalah hutan kecil bertukar wajah kebun kecil dipenuhi kelapa sawit.

Mata ini menatap dua hutan kecil yang berbeza, di ruang waktu dan geografi yang berbeza, tapi ia menangis kerana memori yang terwujud. 

Pada hujung minggu yang lalu, aku terlihat seekor monyet yang sederhana besarnya berdasarkan standard saiz spesisnya. Aku jaga tingkap bilikku, khuatir kalau-kalau ia bakal menerjah, tetapi ia cuma 'berlegar-legar' di celah pepohon itu. Terlalu asing pemandangan itu kerana monyet bukan golongan yang suka menyendiri, mereka bisa diklasifikasikan sebagai collectivism. Pernah, isu ini kami bangkitkan, 'kenapa sudah lama ndak nampak monyet melawat Sumayyah (merujuk kepada nama hostel kami)?' 'mungkin mereka sudah jumpa tempat yang lagi bagus dari Sumayyah'. Sehinggalah tadi, hatiku terdetik, disebabkan sudah lama tiada kumpulan monyet 'menyerang' hostel kami, bukan bermaksud mereka sudah hidup 'selesa'. Mungkin ya, mungkin tidak. Siapa sahaja yang tahu kebenarannya,kan? Boleh jadi mereka ditangkap beramai-ramai dan di hantar ke zoo negara atau mereka sudah berhijrah ke kawasan yang agak jauh dari Sumayyah atau mungkin juga mereka sudah tiada, pupus. 

Tapi kejadian seekor monyet yang aku terlihat beberapa hari yang lalu membuktikan kalau spesis ini masih wujud dan agak 'alien' kerana tidak seperti kebiasaannya yang berhuha-huha secara berjemaah. Kita sangka mereka sudah tiada, kita sangka mereka sudah bahagia, tetapi mereka ada diam di situ. Mungkin sudah bosan mereka untuk hadir di tengah-tengah kesibukan mahasiswa/wi yang belum tentu berbicara baik-baik dengan mereka. They don't have what we want. We ignore them.

Inilah analogi yang ingin ku sampaikan, ramai atau seorang tidak menggambarkan itu bukan masalah. Jangan kerana ia minoriti, we tend to ignore the problem. Aku pelik kenapa kita harus menunggu pada 'jumlah yang ramai' atau 'sesuatu yang unik/menarik' baru hendak peduli? Ini bukan kisah untuk disensasikan, ia perihal hak seorang manusia. 

Sekejam apakah kita sehinggakan seorang manusia yang tertindas memilih untuk berdiam kerana haknya tidak diakui? Dan ia berulang terjadi kepada seorang yang lain lagi. Seorang demi seorang lagi mengalami. Begitulah kisah golongan minoriti yang haknya tidak disuarakan melainkan ia bisa disensasikan. Umpama monyet itulah, kalau dia bisa menandingi kisah seekor Hachiko, berduyun-duyun manusia 'sok prihatin' datang dengan kamera, rekorder, mikrofon, buku dan pen. 

'ah, kau, apa saja kau catit? wang? status? nama?' 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan