Rabu, 9 Mac 2016

Haji

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Aku baca beberapa post yang lepas-lepas, di mana penggunaan kata ganti diri pertama yang aku guna telah berevolusi dari ana ke saya ke aku. Bukan bermaksud aku semakin 'kurang sopan' tetapi itulah pembawaan masa, bahan bacaan pun sudah bertukar arah. Kadang-kadang aku pun perasan yang kalau post-post ku 'anginnnya' tak tentu hala. Adakalanya ia faktor pembacaan, kalau masa tu aku baca berunsurkan politik atau human interest, maka secara tidak langsung ia mempengaruhi gaya bahasa yang aku pakai. Kalau buku yang aku baca bernada kecewa, maka aku pun bernada kecewa, kalau marah ia, maka marahlah nadaku.

Tadi aku berkesempatan menemuramah seorang sahabat yang baru sahaja balik dari umrah, konon-kononnya untuk bahan news writing, tapi tengoklah kalau sempat dihabiskan cuti seminggu pertengahan semester nanti. Temu ramahku tak habis lagi, jadi kemudian hari akan ku kongsikan di sini. 

Cuma mengambil masa sedikit di sini, (padahal dinihari tadi sudah post sesuatu) berkongsikan perkara yang tiba-tiba berlegar di fikiranku. 

Sewaktu kecil dulu, aku sering mendengar cerita-cerita daripada teman-temannya indo'ku (emakku) mengenai perjalanan dan pengalaman mereka mengerjakan haji di tanah suci. Antara mereka berlima, empat yang lain sudah mengerjakan haji, maksudnya cuma indo'ku yang belum. Semenjak itu, aku sering tertanya-tanya apa mungkin perasaan indo'ku tatkala orang lain bercerita tentang pengalaman ke tanah suci itu. Tidak cemburukah dia? Dan penakutnya aku sampai sekarang tidak sanggup bertanyakan hal itu.

Dalam kalangan komunitiku, komuniti Bugis Sulawesi yang merantau ke Borneo, menunaikan haji merupakan suatu perkara penting. Perkara utama yang mereka kejarkan adalah mengerjakan haji. Mereka akan kerja keras dan berjimat-cermat dengan harapan duit yang terkumpul bisa bawa naik haji. Itu adalah perkara am dalam komuniti kami. Jadi dalam satu-satu keluarga, paling tidak pun si ibu pasti sudah bergelar haji (dalam komuniti bugis, lelaki perempuan dipanggil dengan panggilan Haji). Mereka kerja cuma buruh kasar, tinggal di estate-estate kelapa sawit. Biar makan ikan bilis dan sayur pakis (pucuk paku), tapi bisa naik haji. Kiranya gelaran Haji dalam kalangan komuniti kami suatu penghargaan dan dinilai tinggi. Gelaran tu memang wajib once seseorang telah menunaikan haji. 

Bina rumah batu jatuh nombor dua dan beli sawah atau tanah cengkih jatuh jadi nombor tiga penting bagi seorang perantau. Ah, sekarang orang sibuk teroka tanah di sempadan Sabah-Indonesia dan juga di kawasan Kalimantan untuk penanaman kelapa sawit. Kiranya beli tanah sawah & cengkih sudah jatuh nombor empat. 

Sampai satu detik, mengerjakan haji seolah bukan untuk menyahut seruan agama tetapi untuk memenuhi 'maruah'. Maka muncullah isu, pak Haji pakai kopiah tetapi berseluar pendek, atau Pak Haji "kedaceng-daceng" (minta puji), atau Pak Haji "pessaung" (penyabung ayam).... atau Makcik Haji (supposed to be mak Hajah) meccipok-cipok tapi compa ellong na susunna (haha aku rasa yang ni aku tak payah translate bulat-bulat- ringkasannya tidak tutup aurat), makcik Haji meccellak dencong na sibawa melliwa beddak na, (berhias berlebihan)... dan banyak ragam lagi. Tapi, sekarang budaya ini sudah semakin kurang memandangkan komuniti semakin peka agama. 

Makcik Haji sudah tidak berhias berlebihan terutama yang tinggal di kawasan perkampunganku. Memakai baju kurung atau jubah adalah suatu keutamaan dan tudung mesti tutup aurat bukan 'songkok-songkok haji' yang nampak leher. Kalau ada yang berpakaian tidak menutup aurat maka bisa diagak dari kalangan yang tinggal di estate-estate kelapa sawit atau dari Indonesia. eh, aku bukan hendak bersuara racist cuma mahu tunjukkan evolusi budaya komuniti Bugis di perkampunganku. 

Cuma semangat naik Haji sudah semakin pudar (dulu punya semangat, dalam satu kampung boleh jadi sampai sepuluh orang naik haji) sekarang cuma satu dua orang (mungkin juga kebanyakannya sudah pergi haji). Orang sudah sibuk dengan hal keduniaan, tambah ekar tanah dan biji kereta. Ah, bina rumah bertingkat. 

Aku sedang menanti gelombang naik haji atau mungkin juga pergi umrah dalam kalangan muda mudi di kampungku. Sebab mereka bukan tidak mampu, sangat berkemampuan. Mungkin, suatu saat nanti budaya ini akan meletus juga.Cuma itulah bezanya orang dulu dengan orang muda sekarang, dulu-dulu mereka berkerja keras dengan aim utama mereka untuk bisa naik haji. Perlu dicontohi ketekunan mereka.

Aku? Tolong doakan aku teman-teman. Besar hasrat di hati untuk menjadi tetamunya Allah walaupun mulanya bertujuan untuk menemani indo'.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan