Jumaat, 4 Mac 2016

Peka

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Sudah sebulan semester ini berlalu. Masih lagi terumbang-ambing. Kadang-kadang rasa macam mahu menangis, "it's getting hard". Kerana kita hidup di zaman ini, cabarannya adalah kita tidak dapat lari dari soal dunia. Fikir pasal dunia, tiada berpenghujung, "never getting enough". 

Semasa buat pilihan hendak ambik pengkhususan apa, jurnalism sudah tiada dalam plan ku. Walaupun aku enjoy menulis tetapi aku tidak berminat untuk ceburi jurnalism (bukan untuk bidang profesional), aku lebih memilih untuk bidang linguistik (malay) setidaknya aku sudah ada basic di tingkatan enam dahulu. Jadi aku join Organizational comm.

Tapi, Allah sebaik-baik perancang. Siapa sangka di akhir semester ini aku terpaksa ambik subjek news writing bagi menggantikan salah satu subjek alternatif ku? Elak macam mana pun, kalau sudah ditempatkan di situ, aku kena lalui juga.

Susah macam mana pun (since it's not my specialization, everything is new for me) aku letak ke belakang. Doesn't matter. Aku sudah menghabiskan hampir lima tahun di uia, ini bukan kali pertama berhadapan dengan subject susah. I need to enjoy it in my way. 

Ada beberapa point yang aku ingin highlightkan di sini. Aku rasa, aku ndak pernah sepeka ini dengan persekitaran ku. Inilah peluang untuk praktis sejauh mana aku prihatin akan orang lain. No more comfort zone. Dan setelah sekian lama berdiam, akhirnya aku mula keluar dari kepompong sendiri. It's not that bad. Mungkin, berdiam lebih baik, tapi kalau ada benda yang baik boleh dikongsikan, kenapa tidak bahagia itu kita sebarkan... cececece. 
 
Bye. Struggle untuk Al Risalah pula ni.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan