Rabu, 30 Oktober 2013

hijrah diri sesi 1

Assalamualaikum w.b.t.
Macam mana ya mahu mulakan...hmmm... hijrah memang payah. Bukan, saya tidak maksudkan diri saya, Hijjera, tetapi penghijrahan saya. Walaupun hakikatnya saya sedikit 'payah'.
Setelah berusia di sini, saya sedar banyak benda yang saya perlu hijrahkan. Alhamdulillah, saya lakukan, sikit demi sedikit.  Tetapi, saya mungkin terlalu muda di arena ini membuatkan Iman yang seciput di usik.
Saya suka tengok drama, semasa peperiksaan dulu, saya lebih memilih drama berbanding buku, walaupun dalam hati saya sayangkan buku-buku saya. Saya pernah sanggup membelanjakan duit untuk membeli cd drama yang berepisod panjang, atau berjaga untuk memuatturun drama yang juga ratusan episod.
Dan saya sedar, semua itu melaghakan.

Sekarang? Saya cuba yang tebaik untuk mengelaknya, malah seminggu, mungkin berminggu-minggu, saya tidak mengikuti perkembangan drama terbaru. Sungguh, jiwa saya untuk itu sudah pudar. Tapinya, nyata, yang terpampang di depan mata kaku, beku. Saya tidak pernah berganjak? Aduhh, saya merasakan sudah banyak yang saya lakukan, korbankan demi membuang sifat yang lalai lagi melalaikan ini.

Dahulu, datang ke kelas tidak pernah seteruja kini, malah semua tempat duduk saya adalah di bahagian hadapan. Mahu ponteng kelas? Tidak sekali-sekali dan sudah semestinya tiada berkali-kali. Biarlah tidak sempat baca untuk ujian, ponteng kelas tidak mungkin dilakukan. Semasa sesi pengajaran, saya sedaya upaya tidak berada di dunia sendiri, paling tidak pun baliknya nanti, saya tulis semula nota-nota tersebut. Pendek kata, saya tidak pernah serajin ini, malah sekolah menengah dahulu pun tidak serajin ini.

Jadi, apa yang saya cuba sampaikan di sini, masa yang saya luangkan dengan benda-benda lagha dahulu, tidak sampai separuh masa rajin saya seumur hidup, tetapi impaknya sungguh dahsyat. Sungguh. Benarlah, kata seorang rakan, apabila diri sudah dihabitkan dengan benda-benda lagha, membasuhnya perlu berkali-kali. Mungkin seratus, seribu, sejuta? Teringat saat mula berazam dulu, masa sejam yang dulu diperuntukkan tengok drama (sudah semestinya tidak belajar), banding sekarang, tidak tengok drama, juga tidak belajar. Dua-dua tidak dilakukan. Tapi, at least, kurang 'lagha'.

Ya, jiwa saya shock! Terkejut! Juga terlalu berharap. Sedikit perubahan, tetapi banyak berkhayal. Saya salah, saya fikir dengan apa yang saya usahakan sebagai pengorbanan ini sudah cukup untuk menjadi orang berjaya. Saya lihat sesuatu dengan indikator nilaian. Apalah sangat usaha saya ini untuk meminta ganjaran sebagai insan berjaya? Disebabkan kelalaiam saya sebelum ini, usaha yang sedikit sudah terasa banyak.

Jadi, masih berharap meminta imbalan? Malu lah Laila Hijjera...tanya diri, apa yang kau telah korbankan? 10$, 5$, atau negatif infiniti?

Pandang apa yang sudah dimiliki, banding yang terkurang, kita sebenarnya tidak kurang apa-apa. Apabila kita mampu tangani yang terkurang, itu adalah bonus kita. Kan?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan