Sabtu, 5 Oktober 2013

Tanggungjawab

Assalamualaikum w.b.t.

Beberapa minggu ni, saya sibuk dengan tugasan, lebih sibuk duga saya berbanding yang lalu-lalu.

Mungkin, bukannya tugasan yang bertambah, tetapi rasa tanggungjawab yang ada. Bagi saya, tahun pertama boleh lagi merengek-rengek, mengeluh, dan bersambil lewa, itu waktu untuk mengenal, berjinak-jinak dan belajar dengan dunia seorang mahasiswi. Boleh dimaafkan. Sekarang ini, sudah menjadi mahasitua di universiti, sudah masanya untuk 'enjoy'. Tidak sabar buat kajian dan tidak sabar untuk berkongsi hasilnya.

Adakalanya, saat emosi gagal dibendung, saya menyalahkan diri sendiri. Kenapa perlu saya menyalahkan orang lain? Ini bukan salah sesiapa melainkan saya tidak mendidik diri saya untuk bersabar dengan kerenah ahli kumpulan. Itu tanggungjawab saya untuk memahami. Mungkin, saban semester berhadapan dengan benda yang sama, jiwa saya sudah muak. Saya bukanlah best student tspi impian untuk menjadi di antara mereka itu ada. Bukankah mencuba untuk menjadi yang terbaik itu lebih baik, banding tidak mencuba langsung?

Ahhh..semua orang berimpian seumpama itu. Cuma saya yang terLEBIH emosi agaknya. Macam tadi saya cakap, saya gagal didik diri saya untuk bersabar. Sebab itu cuma saya yang rasa terbeban, nangis sorang-sorang, dan pendam emosi. Hahaha ini buat saya kelihatan terOVERDOSE impian,

Tapi, betullah, apabila disebut kerja kumpulan, sama-samalah punya rasa tanggungjawab terhadap tugasan dan ahli kumpulan. Kata orang, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing. Kasihan ya kalau dalam kumpulan tu ada sorang dua yang terOVERDOSE kerja. Bukan niat nak tunjuk rajin atau nak buat semua benda, tapi setidak-tidaknya tanya mana bahagian anda untuk sumbangkan dalam kumpulan. Itu adab kitalah untuk bertanya. Kalau kita sendiri punya waktu yang sikit, ada masalah itu ini, ia perkara yang sama terjadi pada orang lain.

Baru saya faham kenapa dalam kumpulan ada berlaku perselisihan faham, dan pergaduhan.  Itu lumrah.  Jadi, untuk tidak sesiapa pun pendam perasaan dan tercetus pergaduhan,  kenapa tidak kita selesaikan dengan tahu tanggungjawab kita. Sedar posisi dan situasi.

Ok, bye. Zaijian!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan