Selasa, 15 Oktober 2013

Eid ul-adha

Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh
Ini merupakan kali ke-3 saya ber"eidul adha" di perantauan. Mungkin agak keterlaluan, tetapi hakikatnya inilah raya terbaik sepanjang perantauan. Alhamdulillah.
Apabila ujian dipandang dari sudut positif, di situ kan kita temui kebahagiaan.

Melalui detik yang sama merupakan guru terbaik untuk mengajarkan kesabaran. Ia dipanggil pengalaman. Tanpa sedih itu mati jiwa, terlalu sedih itu berputus asa. Kedua-duanya kita lalui. Tidak mungkin cuma satu. Kerana kita perlukan keduanya untuk terus HIDUP.

Cuma, kitalah pengendalinya. Mungkin jadikannya hari dalam sejarah, coret di diari, lapor di laman muka buku, tulis dalam blog, atau mungkin kita pendam di qalbu. 

Saat kita berhadapan dengan sesuatu, sama ada terduga atau tanpa diduga, semuanya ada hikmahnya. Mungkin kita tidak nampak HASILNYA hari ini, esok siapa yang tahu? 
Yakinlah ada sesuatu yang manis menanti setelah kepahitan ini.

 

Semoga raya ini kita belajar untuk lebih menyintai, cinta secinta cintanya cinta. Kerana cinta itu menuntut pengorbanan. Mengutip ikhtibar daripada kisah Nabi Ibrahim a.s.dan anaknya Nabi Ismail a.s. dalam pembuktian cinta antara cinta kepada Tuhan, cinta kepada isteri dan cinta kepada anaknya, berakhir dengan penggantian qibas. Nah, untuk itu, lihat ke dalam diri kita, ayuh korbankan binatangnya kita, lembu ka, unta, kerbau, atau mungkin kambingya kita. (inspirasi daripada seorang doktor di Sulawesi...kini saya jadi silent reader statusnya)

Cinta secinta cintanya cinta apalagi yang tidak kita syukuri? memangnya apa yang kita kejari?

Teman se"eidul adha" : Kak Tikah, Nora, Shuhada, Fitri... & saudara semuslim internasional.Ya Allah, tabahkan hati-hati muda kami saat terlihat rakan seperjuangan berbahagia bersama pasangan mereka meskipun sedang perantauan. Kami yakin saatnya nanti pasti akan kami lalui juga, cuma rezeki kami bukan sekarang. Aamiin. ;)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan