Khamis, 10 Oktober 2013

Balik kampung

Assalamualaikum w.b.t.

Sudah siap packing barang? Bah, selamat bercuti saya ucapkan. Seperti 2 tahun lepas, saya tidak pernah pulang berhari raya Haji di kampung. Agak sulit untuk dinyatakan. Sebab?

"Eh, dia balik. Awak tak balik?"
"Seminggu, kot..."
"Ala, tak belajar pun..."

Ya, kalian fikir saya tidak fikirkan semua tu sebelum ni? Semua pernyataan, persoalan, dan sebagainya, sudah lama bersarang di aqal waras saya. Sekiranya kalian rasa sedih, saya pun sedih. Saya tidak mengatakan saya ini betul, kalian salah. Cara ini saja yang betul, cara kalian salah. Tidak.

Jauh sekali meminta kalian untuk berada di tempat saya. Kerana setiap insan ada cara dan jalan penyelesaiannya sendiri. Sekali lagi, tiada siapa yang salah atau betul, cuma cara kita berbeza.

Satu hal yang terkesan, kondisi begini telah saya capai tempoh matangnya, tetapi tidak bagi orang sekeliling saya. Saya dimatangkan dengan soalan begini dan ternyata jiwa saya tidak berevolusi. Cuma zahirnya.

Sekiranya ada yang kata saya tidak berjiwa dan tidak punya kasih dalam diri, itu salah. Cuma saya yang berhak memutuskan sama ada menzahirkan atau tidak. Itulah yang lebih menyedihkan kerana sampai sekarang, saya tidak betah menepis tanggapan orang. Kerana hadirnya silih berganti.

Pengalaman membuatkan saya setabah begini di hadapan kalian, mungkin kalian boleh menjadi individu yang cuba berlagak matang ketika bertanya. Cuba fahami saya. Saya tidak pinta untuk ke rumah kalian atau bawakan bekalan untuk saya. Cuma sedikit pemahaman, tanpa persoalan. Terima kasih.

Saya cintakan negeri asal saya, saya nak beraya di Sabah. Saya nak kucup tangan mak dan bapa saya. Saya nak makan makanan tradisi bangsa saya. Semua keinginan seorang anak, pelajar dan perantau. Itu semua saya ada.

-setiap kali orang kata kasihan, automatik bibir saya tersenyum. Saya bukan robot. Bukan.-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan