Selasa, 2 September 2014

#7 Zulkaedah

Assalamualaikum w.b.t.
Pada tahun 2011, aku menempuh pengalaman yang sama, melangkah ke alam mahasiswa. Semuanya terasa seperti mimpi. Tanpa sebarang pengalaman, tiada keluarga yang temani, tempat asing... aku kadang-kadang over, 'aku kah itu?'. Hope. Kerana itu tidak mampu pun aku mampu. Malah, dari jauh aku seakan terdengar sayup teman berkata, 'alhamdulillah,  aku di sini, di sini dan di sini.' Cemburu aku, kawan. Aku juga berharap dapat berkata seperti itu, di saat itu.
Emosi. Tiba-tiba saja aku menangis. Aku tidak dapat mengingat tiap-tiap babak yang ku jalani saat itu, tapi emosi ku reflek. Sakit, takut, kecewa, rindu... ahhh aku tidak mampu sifatkan dengan kata-kata,  kawan. Kalau kamu mengerti perasaan ini dan perasaan saat itu. *menjerit sepenuh hati*
... (ya, menangislah semahumu)
Sejelek apa pun perasaan itu, alhamdulillah, baik adanya sekarang. Inilah hidup. Ironinya variasi. Itu kondisiku tiga tahun lalu.
Aku cuba jejak kondisi adik-adik, tepatnya tiga orang adik yang ku kenali. Mereka tidak merasakan kesakitan seperti ku. Kesakitan mereka mungkin lebih tepat ku sebut sebagai kecewa. Aku tidak tahu kalau aku bisa memahami perasaan mereka itu. Mungkin tidak. Luka yang mengalami mana sama dengan yang cuma mampu bersimpati. *blank*
Cuba fikirkan saat kau kecewa, Laila. *loading*
10%...
20%...
30%...
49%...
'...unsuccessful'
Tidak sampai separuh, aku mengalah. Bukan tiada fail kecewa. Aku klik 'cancel' kerana tiada satu pun selari dengan kecewa mereka. Aku tiada pengalaman itu. Kerana kondisiku tiga tahun lalu lain, mereka kini lain. Ya, Allah, berikan mereka kekuatan, semoga tiada putus asa bagi mereka untuk terus menuntut ilmu.
All the best, dik. Lobo. Ilham. Ana.
Bagi pelajar sepertiku (istilah mahasitua terpancul, memikirkan diri masuk u selepas stpm ditambah sesi celpad setahun) ini pelajaran bermakna. Ibarat main game, separuh level sudah aku lepasi. Cuma kerana kutipan masaku sedikit tertunda aku mengeluh. Terlupa memikirkan di luar sana, ada yang belum beraksi, belum berpeluang memasuki medan pertempuran. Mungkin aplikasi game belum di install kali. Ataupun ada yang download tapi ndak berjaya. Line ndak kuat. Ceh. Analogi ni....*tarik nafas* hahahaha. Faham-faham saja ya.
(Lain halnya pula 'freshmen' umk, saat orang uni lain ber'wow', 'perghh' dengan 'keberuntungan ipad' mereka, mungkin ada juga sebilangan yang menggaru kepala. Aku tidak arif dengan polisi baru mereka, urusan mereka... cuma kasihan kalau ada yang berlatarbelakangkan keluarga sepertiku.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan