Isnin, 27 Oktober 2014

#3Muharram1436

Assalamualaikum w.b.t.

Baru-baru ini, aku dan Humairak hendak ke Kompleks Mutiara untuk membeli aksesori kamera yang kami perlukan untuk kelas fotografi. Humairak sewa kereta salah seorang kenalannya. Kalau masuk bab kereta, aku teras-terang kata aku memang kurang arif, kalau diukur dengan angka, 3/10? hmmm.

Hendak dijadikan cerita, jarak perjalanan kami pergi dan balik kira-kira 32 km. Masalah yang timbul, berapa banyak minyak yang perlu kami isi? Aku blur. Aku pinta Humairak tanya petugas di kaunter. Ok, aku rasa kurang arif yang amattt. Humairak segan. Betul jugakan, siapa ndak segan kalau dalam situasi seperti itu. Mana ada orang pernah buat, lainlah kalau di restoran, pelanggan minta disyorkan mana makanan yang sedap, kalau di butik, minta dipilihkan mana yang sesuai dengan penampilan, kalau di kedai buku, minta senarai buku bestseller. 

Dengan muka tidak malu, aku pun melangkah turun dari kereta. "Encik, hendak tanya, kalau 1 liter berapa km bole pergi ya?" (aku tidak tahu kenapa soalan ini yang terpancul)
"1 liter?"
Aku angguk. Kata orang, malu bertanya sesat jalan. Aku peduli apa kan dia hendak fikir apa. krik krik krik. 
"Itu, saya tidak tahu. Tapi, berapa jauh cik mahu pigi?"
"32km"
"Rm 20 pun cukup."
Aku hulur helaian Rm50 meskipun aku masih punya wang kecil dalam dompet. Aku sudah tidak mampu berfikir apa-apa lagi. 

"Terima kasih".

Kawan, tanpa mengetahui jarak perjalanan kita itu sejauh apa sungguh menyiksakan. Maksudku di sini, tidak mengetahui berapa banyak minyak yang perlu di isi sungguh menyiksakan. Takut kalau-kalau yang diisi tidak mencukupi. (meskipun mana stesen pun ada yang terdekat di sepanjang jalan). 

Pulang pada petang itu aku berfikir, kalau jalan kita kembali pada Tuhan tidak cukup bekalan, tinggallah kita terdampar di tepian? Patut bekalan untuk sampai ke destinasi itu tidak dinyatakan seberapa banyak jumlahnya yang tepat, bisa saja kita isikan dengan rm20, asal sampai katanya. 

p/s: penamat hidup di dunia tiada tahu bila berakhir. Yang ku tahu, hari demi hari, berkurang satu demi satu jarak kita dengannya. Semakin menghampiri. Semua pun tahu adanya tempat abadi, tapi kita tidak tahu apa mungkin bekalan kita untuk sampai ke sana mencukupi. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan