Isnin, 13 Oktober 2014

Buku : Colourless Tsukuru Tazaki & His Years of Pilgrimage

Assalamualaikum w.b.t.

Terus-terang aku bingung bagaimana mahu ulas ini novel usai membacanya. Malah mahu terjemah judulnya ke dalam bahasa Melayu juga kurang arif, mujur ada sedutannya di sini, kertaskoyak. Jadi, kalau kalian mahu preview novel ini, ada baiknya rujuk di situ,ya. (bunyi-bunyi rendah diri dan hampir berputus-asa)
Tapi, biar aku cuba kongsi apa yang aku dapat daripada novel tersebut. Versi aku sendiri. Pertama sekali, aku suka cover buku ini. Itu antara faktor aku belinya dengan harga promosi, Rm 66.32 melalui khidmat mph online. 

Lihat garisan warna di atas yang terdiri darpada- Merah, biru, putih & hitam? Itu perlambangan kepada temannya Tsukuru Tazaki. Lima sahabat termasuk Tsukuru, empat lainnya masing-masing punya bawaan makna 'warna' dalam nama masing-masing.
Kei Akamatsu- Mister Red
Yoshio Oumi- Mister Blue
Yuzuki Shirane- Miss White
Eri Kurono- Miss Black

Cuma Tsukuru yang colourless. Tsukuru mendukung makna "membina" sesuai dengan simbol rail station di atas yang merupakan kesukaannya juga kerjayanya kelak. Persoalan terusan memburu akalku ekoran episod dia ditinggalkan/dikeluarkan daripada mereka 5 bersahabat. Aku tertanya-tanya, "WHY?"

"The reason why death had such a hold on Tsukuru Tazaki was clear.One day his four closest friends, the friends he's known for a long time, announced  that they did not want to see him, or talk with him, ever again."

Mujur watak Sara (teman wanita Tsukuru) menyelamatkan situasi Tsukuru apabila dia menyarankan agar Tsukuru menemui teman-temannya.

"Personally, I'm curios about them. I want to find out more about these people who are still weighing you down."

Kenyataannya, amat sulit. Jeng...jeng...jeng.. baca sendiri la ya untuk tahu sebabnya. Dan aku dapat rasakan Tsukuru tidak merasa sesakit dahulu sewaktu kawannya left out dia daripada kumpulan mereka. Mana-mana pun memang sakit tapi setidaknya apabila dinyatakan sebab musababnya, automatik rasa sakit itu berkurang.

"You can hide memories, but you can't erase the history that produced them"

Ada beberapa part di dalam novel ni yang mendatangkan persoalan sampai ke penamat, contoh, watak Haida, ke mana dia menghilang? Tapi yang buat nampak pentingnya watak Haida ni mengenai cerita yang dia bawa pasal ayahnya dan seorang pemain piano yang bernama Midorikawa. Dan sekali lagi, penulis bijak menggunakan taktik melibatkan simbol, Haida itu sendiri bermaksud "Grey" dan Midorikawa bermaksud "Green River".

Another part yang jadi persoalan kepada ku adalah watak Yuzuki atau Shiro. Walaupun ada part dimana Eri atau Kuro terangkan situasi Yuzuki ketika itu, tapi aku masih tidak dapat tangkap the real reason bagi Yuzuki bertindak sedemikian, maksud aku kenapa dia reka cerita bahawa Tsukuru yang *rape dia? The real reason. Ini terlalu payah untuk dijelaskan kerana Shiro telah meninggal. Dan di sini aku flashback dekat part dialog antara bapa Haida dan Midorikawa. Part yang apabila seseorang telah pergi, tiada siapa yang tahu kebenarannya kerana yang telah pergi itu tidak dapat balik ke dunia untuk jelaskan hal sebenar.

"Somethings in life are too complicated to explain in any language"

Aku tak dapat nak sangkal kalau episod Tsukuru ke Finland tu antara momen yang indah. Saat dia dapat bersemuka dan berbicara dengan Eri juga suami Eri. Bagi aku watak Eri ni pun beri impak yang besar dalam novel ni. Bagaimana dia ambil keputusan untuk mengeluarkan Tsukuru dari kumpulan mereka., menunjukkan betapa yakinnya dia bahawa Tsukuru boleh bangkit daripada "episod gelap" itu. Dan aku boleh simpulkan kalau antara mereka berlima, walaupun Tsukuru selalu beranggapan bahawa dia yang paling tidak special, the colourless one, at the end dialah sebenarnya yang capai apa yang dia nak. Dia minat station dari kecik dan dia follow minat itu. Even dia melalui beberapa episod yang menyakitkan itu, kena tinggal oleh kawan. But, the realiti is, Tsukuru tidaklah kena tinggal sepenuhnya, dia yang first ke Tokyo dan kawan-kawannya yang lain sambung belajar di hometown mereka, Nagoya. Dan yang utama, kawan-kawannya tak pernah lupakannya dan percaya pada Tsukuru.

Aku berfikir, bagaimana kalau Tsukuru tidak bertindak seperti yang Sara sarankan? Mungkin, dia akan selamanya terperangkap dalam sejarah silamnya. Dan mungkin hubungannya dengan Sara tiada harapan. Tapi di hujung novel ni pun tidak dinyatakan jawapan Sara terhadap proposal Tsukuru. Aku 80% beranggapan bahawa Sara akan menerima Tsukuru. Okey, aku rasa aku sudah hilang dari landasan.

Sampai bertemu di episod akan datang. Btw, alunan piano tu, boleh rujuk pada link blog di atas. "Le mal du pays" tu bermaksud "homesickness" atau "melancholy". Dan aku suka kesinambungan yang Haruki tonjolkan, di mana alunan piano ni kesukaan Haida dalam masa yang sama Shiro selalu mainkan.

Baiklah, kali ni betul-betul kholassss....Assalamualaikum.

(p/s: aku lemah bab-bab explore buku ni... nanti kalau baca kali ke-2 aku review balik ya. InsyaAllah.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan