Selasa, 14 Oktober 2014

Kuburan Kelip-kelip

Assalamualaikum w.b.t.

Kali ini aku ingin bercerita mengenai anime yang bertajuk Kuburan kelip-kelip (Indonesian version "kuburan kunang-kunang")- aku buat terjemahan sendiri jadi kelip-kelip. Atau lebih dikenali dengan nama Grave of the Fireflies a.k.a. Hotoru no haka. 
Bagi aku anime ni membawa mesej anti-perang yang jelas. Realiti hidup yang dihadapi oleh mereka yang hidup sekitar waktu perang dunia kedua. Lukisan mahupun grafik yang dipaparkan bukanlah jenis anime yang "pretty / cute" yang melulu kita temui di majoriti anime. Paling penting, di sini tiada yang dinamakan "happy ending". Tiada.
Cerita ini mengisahkan dua beradik Seita (si abang) dan Setsuko (si adik perempuan) yang tinggal di salah sebuah daerah di Jepun yang struggle untuk survive selepas tempat tinggal mereka dibom oleh tentera bersekutu Amerika. Ibu mereka meninggal di tempat perlindungan sebelum sempat dibawa ke hospital. Babak yang aku tidak tahan saat Seita harus menyembunyikan kondisi sebenar ibu mereka daripada pengetahuan adiknya, Setsuko. Masih jelas babak di mana hari pertama mereka tiba di rumah kerabat mereka, Seita terpaksa menyembunyikan kotak abu ibunya di luar sementara menanti malam untuk memasukkannya ke dalam rumah kerana risau d lihat bibik tersebut.

Oleh kerana mereka tiada tempat untuk berteduh, maka mereka terpaksa menumpang di rumah kerabat mereka (seorang bibik) namun tidak lama kemudian terpaksa berpindah. Hidup di zaman perang, sesiapa sahaja bisa bertindak zalim. Isu mencari nafkah dan ketiadaan makanan menjadi pokok persoalan, dan Seita tidak mampu mengusahakan keduanya. Hanya kimono ibunya yang ada dan itupun setelah dijual, imbalannya tidak setimpal. Akhirnya, selepas dari rumah tersebut, mereka menjadikan gua (shelter) sebagai tempat tinggal baru mereka.
Kesinambungan cerita ini dengan fireflies terjalin berikutan babak selepas mereka balik dari mandi mereka melewati satu kawasan yang terdapat banyak kelip-kelip. Hendak dijadikan cerita, ketika malam (selepas berpindah ke gua), mereka menangkap kelip-kelip dan meletakkannya dalam kelambu untuk menerangi malam mereka. 
Keesokan harinya, terlayar babak di mana Setsuko menggali lubang untuk menanam serangga kelip-kelip yang telah mati. 
"What are you doing? 
"Making a grave. Mama's in a grave too."
Aku kasihan pada watak Seita,perasaannya saat dengar adiknya cakap macam tu. Dia seboleh-boleh hendak rahsiakan daripada pengetahuan adiknya. Dan aku suka watak Setsuko yang cepat matang daripada usianya. Rupa-rupanya bibik yang beritahu Setsuko perihal kematian ibunya dan sebab tu aku kata Setsuko ni matang meskipun sudah tahu perkara sebenar dia tidak mempersoalkannya kepada abangnya, atau lebih jauh sikit menyalahkan abangnya kerana merahsiakan hal sebenar.
"Why must fireflies die so young?"
Inilah kali pertama Seita mengalirkan air mata di hadapan adiknya. Aku puji sifat sabar yang Seita miliki. Saat mulai mendapat tahu khabar ibunya yang sakit teruk kemudian saat pemergian ibunya serta saat harus menjaga perihal adiknya.

Terdapat juga babak yang membuat aku terdiam seketika di mana ketika mereka ke pantai. Di situ, Setsuko telah ternampak orang yang berbaring tanpa bergerak sedikit pun (kemungkinan mati akibat perang) dan Seita malah melarang adiknya untuk mendekati jasad tersebut. Ya la kan, mereka ini kategori kanak-kanak, mana pula hendak fikir untuk tanam mayat tu atau mengkhabarkan kepada pihak yang bertanggungjawab (nanti lewah pula). Keduanya, mungkin Seita masih trauma kehilangan ibunya akibat perang dan waktu itu, dia masih merahsiakannya daripada pengetahuan Setsuko.

Kali kedua Seita mengalirkan air mata adalah ketika dia dilepaskan daripada balai polis ekoran kedapatan mencuri gula dan ubi. Ketika itu, Seita tiada pilihan lain memandangkan darurat lebih-lebih lagi apabila mengetahui adiknya terkena diare. Aku rasa dia menangis kerana memikirkan apa lagi yang bisa diusahakan untuk  adiknya padahal dia sudah ketandusan cara. Babak ini berlanjutan pada setiap kali penduduk lari ke tempat perlindungan (apabila amaran dipasang petanda armada Amerika bakal menyerang) Seita pula mempertaruhkan nyawanya untuk memasuki rumah yang ditinggalkan penghuninya untuk mendapatkan makanan dan barang keperluan. 

Namun, sejauh mana kuat pun semangat Seita untuk terus hidup, dia tetap punya kelemahan. Ini terbukti melalui babak di mana dia ke bank untuk keluarkan duit simpanan ibunya dan mendengar perkhabaran bahawa Jepun mengalah kepada pihak Amerika. Ini bermakna ayahnya yang merupakan sebahagian daripada pasukan Navy juga telah tiada. Kini, mereka menjadi yatim piatu. Tiada langsung tempat untuk bergantung.

 Pada pendapat aku, cerita ini tiada kelewahan salah satu sebabnya seperti yang ku ceritakan tadi, apabila mengetahui kemungkinan ayahnya juga sudah tiada, Seita menjadi lemah semangat. Kedua, tiada siapa pun ihsan kepada mereka berdua walaupun mereka tiada tempat bergantung, relevanlah sebab inikan waktu darurat. Ketiga, walaupun Seita sudah memiliki wang namun masih juga tidak memadai kerana even wang ada, tapi barang pula sukar untuk dibeli. Dia malah tidak dapat menyelamatkan nyawa adiknya.

Kali ketiga Seita menangis ketika dia pulang dari keluarkan duit. Babak di mana Setsuko sudah tidak bermaya lagi. 
"Oni-sang, have one" [Holds out rocks]
"Setsuko, what?"
"Rice balls. I made them for you. Here, have one."
*Seita menangis
Itulah antara moment akhir Setsuko dan abangnya. Seita menguburkan Setsuko berdekatan dengan kubur kelip-kelip yang Setsuko gali. 
Anime ini usia rilisnya lebih tua berbanding aku, tahun diterbitakan pada 1988. Adaptasi novel semi-autobiografi karya Akiyuki Nosaka yang diambil bersempena  kisah nyata selepas kematian adik perempuannya akibat kelaparan di zaman perang pada akhir tahun 1945.

Kalau anime Watch my neighbor Totoro melibatkan perhubungan antara dua beradik perempuan berserta kedua ibubapanya, anime Wolf Children pula melibatkan dua beradik, kakak dan adik lelakinya berserta ibu tunggalnya, maka anime Grave of the Fireflies ini pula mengisahkan dua beradik, abang dan adik perempuannya yang kehilangan kedua ibu bapanya. Mengerti, tidak kesedihannya tu macam mana???? 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan