Jumaat, 31 Oktober 2014

mengenang Ilmi

Assalamualaikum w.b.t.

Mendekati bulan November. Beberapa hari saja lagi genaplah 16 tahun adik Ilmi pergi menemui Tuhan. Meskipun satu demi satu memori pudar daripada ingatan, aku sedaya yang mungkin menyimpan yang tersisa. 

Yang tinggal cuma tangisan. Ubat melepas rindu. Maka menangislah aku.

Mohd Badrul Ilmi, atau mesra kami panggil dengan Emmi. Aku dulu sering cemburu akan kelembutan yang dimilikinya, hati yang lembut. Cemburu kerana dialah insan yang lebih rapat dengan mak berbanding aku. Atau mungkin juga cemburu akan adanya dirinya, kerana dia adalah saudara kandung yang bisa ku sayang dan cnta sepenuh hati. 

Kenangan kami?

Kalau mak dan bapa tiada di rumah, pergi bekerja, aku dan Emmi akan sepahkan rumah. Akulah yang akan mulakan semuanya. Apabila mak dan bapa balik dari kerja, kami berdua akan didenda. Menangis dan meminta ampun. Mak dan bapa tahu kalau aku la yang menjadi dalang, dan Emmi pun tahu kalau dia ikut tingkah ku, dia akan turut didenda Tapi dia tetap tiru aku. Kerana kami didenda berdua.

Pernah juga kami berdua ikut mak dan bapa ke tempat kerja. Sampai jak masa untuk makan, kami la yang paling teruja. Selepas habis bekalan bapa kami makan, terus mahu balik rumah. 

Kami bukan selalu buat nakal, pernah dulu kalau tanaman bapa berhasil, kami berdualah yang akan agihkan dari satu rumah ke satu rumah. Kadang-kadang, plastik (kompek) sayur lebih besar daripada fizikal kami. Berat pun kami sanggup angkat. Kerana kami berdua. 

Kata mak, aku kecik-kecik dulu pantang nampak dokumen-dokumen penting. Mana pun mak simpan, aku akan cari juga. Sebenarnya masa tu, aku teruja nak baca 'item-item' yang tercatat dalam dokumen tersebut. Kata mak, daripada surat klinik semasa mengandungkan kami sehinggalah sura-surat rasmi bapa aku geledah. Adik pula, kata mak, pantang nampak gunting. Akulah mangsanya. Kalau kami tinggal berdua, penat selongkar rumah, aku tidur (kecik-kecik da ada habit tidur). Emmi pula nda tidur, ngam-ngam dapat gunting, dia senyap-senyap hampiri aku yang tidur. Rambutku la yang jadi bahannya. Haha. Sebab tu masa sekolah dulu, rambutku ndak pernah panjang. Thanks to Emmi la kan, ndak payah susah-susah mak mahu ikatkan kalau mahu pigi sekolah. 

Perwatakan kami berdua berbeza. Meskipun aku kakak, aku rasa perilakuku macam budak lelaki, dan dia pula macam budak perempuan. Mungkin sebab masanya banyak dihabiskan bersama mak. Untung masa kecik-kecik dulu, aku dijaga dengan ramai orang. Sebab tu aku agak aktif jugalah. Tapi bila sampai giliran Emmi,mak yang selalu jaga. Ingat lagi, kalau ada kenduri di kampung, Emmi tidak akan makan meskipun dipelawa. Well, kalau mak yang asuh memang begitu. Kena jaga adab di rumah orang, ndak bole minta-minta mahu makan apa. Sampaikan tiba waktu makan pun Emmi tetap ndak mahu jamah. Dia lebih senang makan di rumah. Padahal kalau balik kadang dia mengadu juga kata lauk di tempat kenduri tu sedap, tapi oleh kerana sudah dibagitahu awal-awal jangan minta-minta makanan, maka sampai ndak jamah satu nasi pun. Ni perwatakan Emmi, kalau dilarang, melebih-lebih batasannya dia buat. 

Lagi satu waktu keciknya, dia kalau ikut bapa jemaah di masjid, duduk diam di sebelah bapa. Main-main macam kanak-kanak lain? ndak da. Salah satu sebab dia banyak habiskan masa di rumah, jadi ndak biasa bergaul dengan kanak-kanak lain, berlari-lari, bermain-main. Kedua, sebab sebelum pergi masjid mak sudah pesan jangan berlari-lari, bermain-main. Na kan, sudah ku nyatakan tadi, si Emmi ni kalau dilarang, sampai melebih-lebih tu batasannya. Kadang kawan-kawan bapa tegur perangainya macam orang-orang yang sudah berumur. Habis solat jemaah, dia akan salam semua jemaah lain. Tanpa disuruh satu-satu.  (ndak terbayang kalau Emmi membesar sama-sama aku) 

Lagi satu, kecik-kecik lagi dia  sudah minta simpan anak perempuan salah seorang pak cik kami. Nama adik tu, Syakila. Dia suka betul sama Syakila. Sampai dia  bagitahu sendiri pak cik kami kata nanti besar jangan kasi kahwin Syakila dengan orang lain. Dia yang nak. Dia jadi askar dulu baru kumpul duit untuk nikah sama Syakila. OOOOOOO my adikkk. Aku masa mula-mula tahu dulu, malu jugalah. Ya ampun. 

Rasa bertanggungjawabnya tinggi betul, sampaikan kalau bapa tiada di rumah, masa tu mak sakit, dialah yang akan berjaga. Urut kaki mak. Aku, kalau malam memang tidur sahajaah kerja, habit tu. 

Cuma satu perkara yang aku perasan tentang Emmi ni, dia nda suka pergi sekolah. Mungkin dia sudah terbiasa tinggal dengan mak di rumah. Cita-citanya dari awal nda da lain, mahu jadi askrar atau polis. Kalau tengah berjalan di bandar, dia kagum betul kalau terserempak dengan polis. Bagi dia, polis ni kacak. Askar tu kacak.

 Sampai saat dia hembuskan nafasnya yang terakhir pun, dia sering memihak kepadaku. Seorang adik yang sangat sayangkan kakaknya meskipun kakaknya ni nakal yang amat. Meskipun sedang bertarung dengan sakitnya, dia tetap betah bercakap macam selalu. Sampaikan jiran kami pun tidak tahu kalau Emmi sakit tenat sebab dia masih berbicara seperti biasa. 

Sebuah kenangan indah yang selamanya bersemi di sini (tunjuk Qalbu). Sekejap pun aku sangat bersyukur, rasa disayangi,dihormati dan ditemani meskipun sekejap adalah anugerah sekali dalam seumur hidup. Cinta sejati.

Ilmi, ingin sekali ku katakan, kalau marahku tiada padam, tinggalkan aku sendirian menGhadap dunia yang tiada belas. Tinggalkan aku sendirian memikul tanggungjawab keluarga.Tinggalkan aku mengejar impian kita. Tinggalkan semuanya untuk aku sendirian. 

'Paling tidak pun, datanglah menjengah dalam mimpiku
aku terlalu rindu.'

al-Fatihah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan