Isnin, 21 November 2011

Epilog Semalam

Assalamualaikum w.b.t.
Hari baru bakal bermula.Tunggu sedetik masa lagi.
Terus terang mata aku da mengantuk tapi tangan 'gatal' sangat nak menaip.Bolehkah mataku berehat dan jari ini terus 'berkerja'? Begitulah aku tanpa dia.Tapi dia seakan tidak mengerti situasi ku ini.Tidakkah terdetik sedikit rasa kasihan dihatinya buatku?
Dulu,dia merupakan insan yang amat memahami.Tiap duka dan sukaku dapat diukur.Punca dan akibat.
Tetapi kini,sifat 'prihatin' itu bertukar 360 darjah.Kenapa?
Andai dia kembali pada ku sekarang,mana mungkin aku berkata tidak.Pasti segala perilakunya yang menyeksakan ini kumaafkan.Tapi,bilakah saat itu akan tiba?
Pernah suatu ketika dulu,aku memikirkan saat-saat seperti ini.Andainya dia pergi tanpa meninggalkan pesan.Lantas aku pun memutuskan untuk angkat kaki lebih dulu.Tetapi,bagaimana harus ku lupakan insan yang banyak ku kongsikan cerita hati?Mana mungkin aku mampu hadapi kenyataan itu.Aku cukup yakin,sampai ke akhirnya kelak,kami akan terus bergandingan.
Tapi,nyata matahari takkan terus bersinar.Hujan melanda perhubungan ini.Kini,dia tidak lagi ingin muncul dalam kamus hari-hariku,.Malah cuba untuk berdolak dalik.Kenapa tidak nyatakan saja apa yang terbuku di hatimu?
'aku tidak ingin menemanimu lagi'
'aku telah punya jalan hidup sendiri'
'tolong lepaskan saya daripada ingatan awak'
Bukankah itu perkataan yang semua pun orang guna untuk memutuskan sesuatu perhubungan?
Awak,tolonglah jangan seksa perasaan saya lagi.
Saya sudah penat untuk berpura-pura  tabah,sabar dan semuanya.
***********************************************************************************
awak,sebelum pergi jauh dari saya,tunggulah sehingga cerpen untuk awak ni siap.Jangan buat saya berhutang sampai kita ketemu DIA.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan