Selasa, 22 November 2011

Warkah Terakhir

Cerpen: Warkah Terakhir 
Oleh: Srikandi Musfida 
Assalamualaikum w.b.t.
Fikri,
Kiranya warkah ini sebuah suratan yang menyingkap rahsia hati, ku mohon janganlah disesali kerana ini adalah 1 realiti yang akhirnya terkubur menjadi fantasi.Sering aku berdoa PADANYA semoga aku dapat setia menanti sehingga kau dapat kembali di sisiku. Tapi aku insan yang lemah, kita hambaNYA....redha atas QADA’ & QADAR NYA. Olh itu, pintaku, terimalah yg tercipta utk dri kita & lupakkan lh1 yg blm psti mnjd milik kita.Aku sesungguhnya msh mghrap jiwa ini kan terus menyayangimu tapi aku tersepit. Amat payah menyisihkan rasa yang semakin hari semakin menebal. Walau adakalanya aku merasa hidupku umpama mentari, tapi aku amat bersyukur kerana dapat menyinari hidup insan-insan ku sayang. Fikri, terasa amat sukar untuk ku luahkan  bicara hati ku yang sering melagukan alunan kerinduan terhadapmu.aku tlh sedaya utk melupai bayang senyum& lembut tuturmu tp semua bgaikan 1 yg tpnting dalam kamus hidupku. Dmana hndak ku menagih secangkir ksih tika kasih hndak di tuju 1 yg mustahil? Tika kau menemui peneman hidupmu aku sedar sudah tidak ada ruang utk  aku. Aku jg sedar aku tdk mampu utk mberi 1 sinar kebahagiaan kerana salur hidup ku hnya utk sedetik ini shj.  Selama aku bjuang melawan sakit yg tak ttanggung ini aku amat mharapkan dkau bisa brada d sisi. Sebaliknya aku sesal sendiri, saat ini jua kau bina sebuah masjid yang nantinya kan mlahirkan  para solihin.aku redha,Fikri..............
Mgkn ini warkah terakhir yg tk akan dapat mengubah apa2...tp biarlh ia berakhir sampai dsini.yg pntg aku sdh luahkan 1 perasaan yg tk sepatutnya ku smpan terhadapmu. Sejak awal perkenalan kita aku tlh ttarik utk mengenalimu. Tp sengaja ku simpan....aku jg tlh bsedia seandainya tdk dpt hdp bersamamu. Aku sering menyabarkan dri bhwa cnta tk semestinya memiliki...Bukan niatku utk menodai suci persahabatan ini,aku hny insan biasa yg jg punyai fitrah mencintai & dicintai. Aku mohon, jangan prnah terdetik kekesalan mu krna tidak menyedari rasa yg tersimpan kukuh d dasar hati ini.jagailh hatinya, milik mu yg hak & selamat berlabuh di dermaga kasih NYA kelak. Aku hnya dpt bertahan sampai saat ini, meninggalkn semua memori kita dulu.
**************************************************************************
“Soleha, kenalkan permaisuri ana, Hidayah Abdullah”.tersentak aku tatkala mendengarkn tutur kata yg tenang diluahkn olh Fikri. 
“ooo..Assalamualaikum.ana Solehatunnajwa.teman sepermainanFikri” dalam kepahitan aku meluahkan kata2 itu. Kulihat wajah yg penuh nur itu..damai hatiku yg tdnya berkecamuk. 
“Ana sering mendengar ttg anti melalui abiFikri.sprt yg dperkatakan, anti sememangnya seorg muslimah sejati.anti merupakan tauladan yg harus ana contohi” Aku terkedu seketika lantas memandang wajah Fikri dengan seribu macam persoalan.
“ana menasihatkn hidayah agar mencontohi peribadi anti.Ya.............ana tlh lama kenal sama anti,ana amat mhrpkan suri ana jg spt anti.”
ada getaran dalam tutur kata itu. Sungguh! Hanya tuhan yg tahu...mengapa aku msh tdk dpt menerima kenyataan ini?gumam hati kecilFikri. 
“Soleha, kami harus beredar sebelum fajar terbenam. Insya-ALLAH, kalau ada kelapangan kami akan mengunjungi anti lg.” 
Fikri berfikir harus menamatkan pertemuan ini dengan kadar segera.Dia rasa sakit sendiri..bagaimana dia hendak melenyapkan perasaan halus yang sejak dulu tersulam rapi di sudut hatinya?Malahan, dia sudah tekad untuk bangkit dari anganan yg tdk mgkin mjd realiti.
“assalamualaikum.” 
“waalaikumsalam warahmatullah” 
Mataku hanya bisa mengiring langkah kaki mereka hingga hilang bayang mereka di balik pintu.Tanpa ku sedari, air mata kekecewaan tumpah akhirnya yang selama ini ku pertahankan.  ‘Ya, ALLAH! Ku yakin pada Qada’ & Qadar MU.  
                                ****************************************************** 
Semenjak kembali ke tanah air,hati Fikri tidak pernah tenteram memikirkan perihalSoleha, Hidayah dan dirinya. ‘Adakah aku telah memilih jalan yg slh?’ 
‘Tp tidak mgkin..aku tlh mendpt jawapan driMU.Aku redha terhadap apa yg tlh aku di takdirkan.Ku harap hidayah adalah yg terbaik untuk diriku.tidak mgkin aku mengharapkan Soleha yg bukan milikku.ya tuhanku, pelihara daku dari kemurkaanMU’
“Assalamualaikum.ya abi,ana  gusar melihat keresahan abi ini.apa yg bisa ana bantu?” “waalaikumsalam.ana tidak menyangka keresahan ini menyebabkan permaisuri abi gusar.ana hanya memerlukan sedikit masa lagi permaisuri.”dalam senyuman Fikri menuturkan kata2 itu.
dia amat berharap hidayah memahami keadaanya saat itu. Hidayah tahu suaminya itu sedang berperang dengan perasaannya sendiri.sebagai seorang wanita yg ingin mendapatkan keredhaan suaminya,dia harus tabah menanti dan terusan menyokong. Sebenarnya, dia punyai rancangan tersendiri untuk menyatukan 2 insan yg menderita itu.hanya itu yang mampu dia lakukan.tapi seakan rancangan itu akan menemui kegagalan.dia amat kasihkan FIKRI dan mengagumi ketelusanSOLEHA. Terimbas kembali pertemuannya dengan wanita itu 2 hari lepas. 
“Ya SOLEHA,mengapa anti belum berkahwin?ana melihat ana seorang yang cukup sempurna untuk menjadi suri hidup di sisi seorang ADAM.” 
Hidayah mencuba untuk mengenakan perangkap yang berupa soalan. Sesungguhnya dia berasa amat hairan mengapa percintaan di antara FIKRIdan SOLEHAtidak menuju ke jinjang pelamin.dia berasa bersalah seandainya kehadirannya menyebabkan terputusnya  hubungan mereka.malah , dia berasa amat kagum bagaimana mereka dapat menahan perasaan itu  pada zahirnya walaupun masih dapat terlihat pada batinnya. 
“anti usah merasa tergugat. FIKRItelah menyunting anti sebagai surinya.”  
Ringkas balas katanya mengundang kebuntuan  hidayah. Dia   sendiri keliru apakah dia cemburu melihat jalinan halus kasih antara FIKRIdanSOLEHA.dia menatap dada langit yang di penuhi bintang2 yang berkerlipan seperti mencari jawapan.
“andai ini merunsingkan anti, ana akan menerangkannya.ana mengenali FIKRIsemenjak di bangku sekolah lg. Tidak dinafikan ana sememangnya kasihkan dia. Tapi ana sedar,permulaan percintaan itu satu langkah menuju ke alam rumah tangga. Tidak mungkin ana menjalinkan percintaan pada insan yang belum pasti menjadi milik ana.”
“tapi FIKRImenyayangi anti.”
“martabat seorang isteri yang lebih utama”
“ana hanya sekadar permaisuri hatinya.sedangkan anti merupakan uminya.” 
“hidayah jangan biarkan syaitan membisikkan keraguan dalam hati anti.umi hanya sekadar di bibir. Yang hak itu di sini.” Sambil itu tanganku menyentuh dada.
“anti seharusnya meyakini mahligai yang terbina merupakan 1 amanah yg wajib anti pertahankan.selamat berjuang ya anti hidayah.andainya ujian menimpa,ana doakan anti menjadi seorang yang tabah seumpama hajar, sesetia zulaikha dan seagung cinta khaadijah.”
“maaf ana tidak dapat menolong mu kelak.”
Baru shj hidayah ingin bertanya dengan lbh lanjut, doktor yang bertugas datang meminta keluar memandangkan laila ingin menerima rawatan.                                            *************************** 
Assalamualaikum.umi ku sudah tidur? Deringan nada mesej mengejutkan lamunanku.arghh! keluhku sendiri. 
Waalaikumsalam.belum. 
Memikirkan ttg masa depan? 
Mgkin....... 
Tidak pasti? 
Ya semuanya ketentuanNYA 
Kapan hati kan berhenti berdenyut?
Apbla menemui pencipta? 
Umi,mengapa hndak berahsia?anta terlalu2 ingin mengetahuinya... 
1 hr kn terjwb jua Semenjak bila umiku pndai berahsia ni?
Sejak di bahu mu tergalas beban. 
FIKRI akur pd kebekuan sikapSOLEHA.akhirnya mlm itu dia tidur bertemankan mimpi2 indah yang pernah di lakarnya suatu ketika dahulu bersamaSOLEHA.dia sudah tekad utk menemui SOLEHAkeesokan hri di Hospital Besar Lahad Datu.
“mana permaisuri hatimu?” tenang  shj kata itu diluah. Aku jd keliru dengan kebisuanFIKRI.
“ya walid, di mana permaisuri hatimu? Umi mu ini teringin sangat menemuinya.” 
“umiku, hidayah mengirim salam dan memohon maaf kerana tidak menjenguk mu hari ini.”dengan wajah mendungnya, FIKRImenatap sayu pada wajah lesu di hadapannya itu. 
“waalaikumsalam.” Aku tersenyum melihat wajah kelat FIKRIseolah olah bila2masa shj akn menumpahkan air mata. 
“ya  Walid,mengapa sedemikian rupamu?ana  risau sekiranya ana penyebabnya?”
“tidak umi....ana sebegini kerana diri ana sendiri.” 
“jangan asyik menyalahi diri  Walid.”
“Walid tahu, umi akn meninggalkan walid. Bagaimana kelak hidup ana?apa kah pemergian ana terlalu lama? Sehingga umi tidak lagi tahan menunggu...”akhirnya air matanya jatuh jua menyembah bumi.
“pemergian ana  menyahut seruan ILAHI dan semua makhluk jg akn merasainya. Tp bezanya hanya waktu dan tempatnnya.” 
“semasa ana memutuskan untuk mengahwini hidayah, ana yakin itu sudah suratan  ana.ana menghormati pendirian anti...dan ini 1 pengorbanan buat ana.walau tanpa kasih dan cinta...” 
“Walidku..dia isteri yg kini msti anta hormati hak nya.dia adlah milik anta skrg.itu amanah yg mnjd tanggungjawab anta untuk mendidik dan membimbingnya.”
“apa yg menyebabkan anti menolak dunia?”
“Walid, ana tidak menolak dunia tp ana menolak keindahannya kerana ana yakin pada keindahan akhirat”
“Walaupun utk saat akhir ini?” 
“ya tentu shj.kecuali la ana diberi peluang utk menjadi permaisuri seseorang”. 
“walau ucapan itu untuk seketika ini dan sebagai penawar hati ana?” 
“ya tentu shj walid.ucpan cinta itu bg ana terlalu suci hnggakan tdk blh diluah melainkan kpd yg halal.”
“ana sering memohon,sentiasa bersama anti.meskipun tidak dapat bersatu di dunia, tp akhirat itu negeri abadi.ana mengharapkan kebahagian yg kekal buat selamanya.”
“jodoh, pertemuan dan ajal itu ketentuanNYA”                                 **************************************
Pg  jumaat itu menjadi saksi tugu cinta agung mereka. SOLEHApergi selepas bertarung dengan penyakit barah otak yg di hadapinya.sementara  FIKRI juga pergi setelah pergi dengan tenang di sejadah subuh itu.  
                                     ******************************** 
Hidayah melipat kemas warkah itu.warkah yg sepatutnya disampaikn kpd FIKRI setelh diamanahkn  olh SOLEHA. Hidayah redha dengan pemergian FIKRI dan SOLEHA. Hidup ini harus di teruskan. Yang pergi biarkan berlalu, yang hidup harus bersiap sedia menempuh ujian yg menimpa. WALLAHUALAM.


Dari sudut pandangan saya,Cerpen ini masih bersifat lemah seperti penggunaan kata ganti diri  'penulis' adakalanya mengundang kekeliruan sama ada Soleha / pun Fikri sebagai pencerita. Tambahan lagi terdapat beberapa kesalahan bahasa,ejaan,penggunaan singkatan dan banyak lagi.InsyaALLAH,pada masa luang,saya akan memperbetulkan apa yang termampu dek pengetahuan saya.Apapun,teruskan penulisan anda,Srikandi Musfida.Saya menemui cerpen ini 3tahun lalu,tetapi hari ini baru terdetik untuk memaparkannya di ruang blog.Keep it up.Chayo-chayo.!!!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan