Khamis, 16 Mei 2013

#cerita persahabatn

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Perkara yang paling ditakuti pada pertemuan adalah perpisahan. Takut untuk bersendiri. Takut akan ditinggalkan. Apatah lagi oleh mereka yang dipercayai dan disayangi.

Lupa. Tiap yang hadir adalah pinjaman. Lupa. Kita sekadar peminjam.

Ketamakan diri adakalanya memakan diri sendiri. Kita sebut ia sebagai mempertahankan. Kita namakannya sebagai usaha: Pengorbanan. Cinta. Kasih.

Tapi, pernahkah kita terfikir bahawa, ketamakan diri ini menyiksakan? Buatnya, juga buat kita.

Dia,Pemilik dia. Dia, Pencipta dia. Cinta dan kasihnya lebih daripada cinta dan kasih yang kita tatangi. Sudah pastilah, Dia yang Maha Tahu yang Terbaik buat dia, kita, ciptaanNya.

Ujian adalah teguran, panggilan dan jawapan.  Mungkin, silapnya pada kita sendiri. Cinta dan kasih kita terlalu pada ciptaan berbanding pada Pencipta, Pemiliknya.

'Kalau mahu dapatkan sesuatu, mintalah daripada Penciptanya.'

Ujian adalah tarbiah diri untuk menjadi hamba yang CEMERLANG di hadapanNya. Dia tidak akan sekali menguji di luar kemampuan hambaNya.

Ujian adalah kehidupan. Ibarat air sungai yang mengalir, tertutup satu jalan, akan ada aliran lain yang terbentuk. Seandainya sudah sememangnya diri tidak mampu mengubahnya, mungkin jalan perpisahan itu yang terbaik. Perpisahan dalam erti berjauhan.

Jangan dinilaikan sesebuah perhubungan dengan masa dan jarak. Lama-kelamaan ia akan mengaburi hati, hilang arah, kasih yang bukan dalam erti yang sebenar.

Teman, kawan, rakan, sahabat, chingu... apa sahaja gelaran kalian, terima kasih kerana hadir dalam hidup ini. Sekejap atau lama bukan soalnya. Sebab kalian hadir mewarnai kanvas hidup, sama ada sedikit atau banyak, ia tetap berwarna.

Bertemu kerana Allah, tentu berpisahnya tidak gelisah. Allah adalah pemilik kekal. Kita cuma pinjam sementara. Jadi, manfaatkanlah pinjamanNya dengan sebaiknya. Kelak akhirnya tiada penyesalan. Apabila tiba saat untuk dilepaskan, redhakanlah. Semoga bertemu insan yang jauh lebih baik. Kerana kita adalah sahabat, maka sampai bila-bila bersahabat.

( akak rasa kasihan atas apa yang terjadi pada adk. tp akak lagi kasihan pada diri akak, tidak memahami dan menjiwai. terima kasih, kerana melalui kamu, akak belajar yang dinamakan #sahabat# mungkin kenangan lama, telah membawa jauh aku sampai ke tahap ini. kosong. tiada apa yang tinggal.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan