Khamis, 30 Mei 2013

sabar menanti

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Sekian lama sabar menanti, akhirnya backpack yang diberi nama backpack 'park shin hye' ini sudah selamat sampai ke tangan saya. Alhamdulillah. Agak lama jugalah menunggu. Sebelum mid-term lagi.
simple..itu yg saya cari. nampak 'ketahanannya'.
Saya beli bukan sebab pengaruh drama 'heartstrings' ya, tapi masa mencari backpack tu, warna biru yang ada stail begini saja. Ada juga warna lain backpack Lee Hyun Woo dalam drama To the beautiful you. Agak simple. Tetapi, suka saya tegaskan, tiada pengaruh drama ya.

Kita beralih kepada cerita imtihan...saya ada tiga lagi kertas yang bakal berakhir pada 7 Jun nanti. InshaAllah. Dugaan peperiksaan yang paling berat sepanjang 5 semester. Duga saya. Orang selalu mencari peluang kemudahan, kesenangan atau apa saja, tetapi bagi yang memilikinya, itu adalah dugaan, Ujian.

Saya ada tengok sekali imbas, sambil-sambil download, cerita 2011 kalau saya tidak silap, A thousand days promise, mula-mula tidak seberapa menarik tetapi lama-lama saya ikut sedih. Baru beberapa hari lalu, saya bercerita dengan bonda mengenai seorang teman bapa yang sedang sakit. Sedih apabila mendengar khabar (ini khabar sahih ya) bahawa sakitnya tidak ditemani anak di sisi. Ada pun datangnya sekali sekala. Ada pun datangnya berbicara soal wang.

Antara belajar, kerjaya dan ibubapa, saya akan pilih ibubapa. Belajar, kerjaya... rezeki Allah yang tentukan. Tidak dapat kita, boleh wariskan kepada anak-anak,inshaAllah. 'Ibubapa boleh jaga sepuluh orang anak, tetapi sepuluh orang anak belum tentu mampu jaga ibubapa, atau ibu atau bapa sahaja'.

Lemahnya kita.

Bonda selalu ungkapkan kata-kata arwah nenda, 'semoga perginya tidak kerana alzheimer, nanti anak yang susah bertambah susah'.. Cerita yang sekadar drama tadi memberi gambaran kasar kondisi itu. Setabah itukah aku kelak berhadapan dengan situasi sedemikian?

Menjadi satu-satunya permata keluarga adakalanya mengundang kerisauan andai tawa dan senyumku tidak cukup untuk mereka. Sabar menanti detiknya kembali kepangkuan mereka. Membajai bunga-bunga kasih. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan