Isnin, 13 Mei 2013

Sorotan pembacaan #2

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Minggu terakhir kuliah merupakan minggu yang mencabar, nasib baik kuota 'ponteng' sudah digunapakai semasa menyiapkan assignment. Anyway, tadi pagi kelas creative thinking, tajuk Ijtihad, entah kenapa rasa terlalu pantas masa berlalu. Teruja mendengar kalimah murabbi, sedih apabila mengenangkan cuma tinggal satu waktu saja lagi, rabu pagi akan datang.

Saya bukan malas, cuma mencuri masa yang ada untuk bercerita-cerita di sini, setelah seharian 'berperang' dengan cuaca panas, ilmu yang diulangkaji entah lekat atau sudah pergi menerawang. Sebenarnya sudah lama saya habis membaca buku ini, tulisan senior kuliyah saya, IRKHS. Walaupun tidak mengenali siapa beliau, saya teruja lihat buku ini, tentunya besar harapan saya saat itu.

Tengok tajuk pun sudah rasa 'seram', apa yang sulit? Lagi-lagi Presiden berpengaruh nombor satu dunia, AS. Mungkin bagi yang sudah pernah membaca buku-buku seumpama ini, banyak yang sudah sedia diketahui tertulis di sini. Tapi, bagi saya tidak kalau part POTUS, ya bagi part freemason, iluminati..and so on.

Saya tidak rajin untuk bercerita lebih lanjut mengenai buku ini, belilah, tambah ilmu semasa. :) Saja mahu kasi tunjuk bha ni. hehehe

Semangat nationality, memecah belahkan umat. Tinggallah kita terbahagi-bahagi. Inilah yang menguntungkan pihak Barat, khususnya AS, kerana 'tentangan' yang sedikit tidak meninggalkan kesan buat mereka. Malaysia? AS pejam mata saja. Tidak terusik. Sentuhan penulis  berkenaan harapan umat Islam terhadap Presiden Barack Obama, menyuntik hati saya. Ya, ada benarnya, kenapa perlu berharap pada Presiden AS? Nampak sangat ketakjuban kita pada mereka. Kitalah yang harus bangkit, saya ulangi KITA, UMAT ISLAM. Bukan sekadar Hizbut Tahrir, PAS...IKHWAN..atau apa saja nama gerakan yang ada. Perbezaan yang wujud bukan penghalang untuk kita terus maju, kita menuju destinasi yang sama. DIA.

Mengimbas kembali butir bicara Murabbi, ada benarnya kalau pintu Ijtihad dibuka semula. Besar harapan, semakin ramai ulama yang bukan sahaja mahir dalam hal-hal agama, malahan isu-isu semasa, politik, pendidikan, ekonomi, sains dan lain-lain. Sudah tiba masanya kita menghentikan pensekularan sistem. Dunia semakin ke hadapan tetapi bukan Islam yang perlu diubah melainkan kemodenan itu sendiri berdasarkan Islam.

(kerajaan yang diidamkan terdiri daripada pemimpin dan rakyat yang baik)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan