Selasa, 11 Julai 2017

Sungai

Jalani hidup seperti aliran sungai. Tersekat pun ia pasti mencari alternatif lain untuk terus mengalir.

Batuan besar, sekumpulan pasir, pokok tumbang... namakan saja halangannya, dicelah lantai bumi akan ia tembusi.

Apabila berhadapan dengan ujian, jangan pernah berputus harap. Melalui satu demi satu hari dengan azam untuk memperbaiki diri. Jahatnya kita hari ini usah diungkit dan dicela ke hari besok kerana kita menuju destinasi ke depan bersama impian pengakhiran yang baik-baik.

Tetapi, kadang-kadang aliran sungai kita terlalu deras. Saat berdepan dengan lebatnya hujan yang adakalanya memakan masa berhari-hari, kita gagal mengawal arah. Pernahkah kita berfikir kalau-kalau arus kita mungkin berjaya membawa kita ke tujuan tetapi dalam masa yang sama memusnahkan hidupan lain?

Berapa banyak hidup sudah kita sakiti?

Menuju destinasi itu adakalanya keliru. Ibarat aliran sungai, ia mengalir panjang dari satu saliran kecil di celah-celah hidupan kemudian bergabung di sungai utama. Arusnya kemudian ke muara yang nantinya bertemu air masin.

Hidupnya diteruskan supaya ketemu laut?

Lalu ia pun berkata, 'sudah beribu batu aku lalui, ternyata perjalananku terhenti di sini. Dahulu aku disapa kerna keteguhanku untuk terus mengalir. Halangan itu lumrahku sampaikan aku lupa untuk menyinggah ke akar pohon yang sentiasa perlukan pertolonganku untuk terus hidup.'

Katanya lagi, 'aku mahu berpatah balik tetapi tidak boleh'.

Selepas itu, aliran tidak pernah berhenti arus dan tiada satu titis pun dapat pulang selepas menyedari bahawa pengakhiran tiada makna tanpa nilai perjalanannya.

Berapa banyak panggilan ditulikannya?

Arus sungai mengajar kita bahawa air yang tersekat laluannya dapat terus mengalir dengan mencipta laluan baru. Tetapi harus diingat bahawa air yang mengalir juga tidak mungkin dapat berpatah balik ke hulu. Yang berlalu akan terus berlalu.

Ketika itu, saat pokok tumbang menyekat laluan arus, berapa banyak pula yang tumbang kerana arus?

Arus deras atau lesu ia akan terus menuju ke depan, mengundur ia tiada mampu.

Setianya tebing pun disiakan air. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan