Khamis, 20 Julai 2017

Surat buat akasia

Kerna kita kenalan lama, maka aku berusaha menulis buatmu. Walaupun kita tidak pernah rapat dan aku tidak biasa.

Masa kecik dahulu, aku dan adikku, Ilmi memanggilmu hutan. Tiada yang pamit, tiada yang peduli. Kau mungkin lebih tinggi dari tubuh kecil kami tapi kami berhenti mendongak.

Ketika aku memerlukan Ilmi, aku berdiri di depanmu. Menatap kau yang tinggi ke langit, membayang hari esok yang belum pasti. Mengukur impian dan harapan.

Tanpa aku sedar, sejauh mana pun aku melangkah, tidak mungkin ku samai puncakmu. Dan menangislah aku sendirian kerna lelah dan juga kecewa.

Tapi, apa yang lebih menyedihkan adalah setiap kali aku menghadapmu bersama impianku, aku berasa kerdil. Padahal dahulu, sewaktu kecil, kau itu umpama pulau bagi aku. Kelihatan namun jauh.

Aku fikir, mungkin kerna aku selalu hadir dan membanding hidupmu dengan hidupku, maka aku terpengaruh dengan ideologimu. Kenapa kau curi hidupku?

Pergilah kau bersama kekesalanku. Pergi membawa kenangan seorang anak kecil yang tumbuh menyemai angan untuk mencapai langit sepertimu. Pergi membawa suara hiba yang cemburukan sepohon akasia.

Setelah semua itu, berdiri aku membayangkan kau dihadapanku dan aku menggamit tangan Ilmi pergi. Aku tidak peduli setinggi apa pun kau, aku cuma mahu seorang Ilmi.

(Julai, 2017- pohon akasia itu ditumbang)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan