Sabtu, 7 Disember 2013

aku, dia dan kiosk.

Assalamualaikum w.b.t

Sekadar perkongsian...

Selepas menunaikan solat Zohor, laju kaki ku melangkah ke cafe Sumayyah. Meskipun hujung minggu, lauk-pauk masih tidak luak. Usai membuat bayaran di kaunter, aku pun menghala ke kiosk.

Close.

Tertera di balik cermin pintu dan pagar besi kiosk. Senyum. Sejak dua bulan lalu, beginilah situasinya. Dengar-dengar, cukup bulan ni, gulung tikar, tukar tender baru katanya.

Ahh..kiosk Nusaibah kan ada!

Santai aku menuruni tangga satu persatu ke Mahallah Nusaibah, aku bertembung dengan seorang sister. Di tanggannya, plastik merah berisikan tapau putih (sepertiku, cuma aku datang dari arah cafe Sumayyah). 'Beli makanan di Nusaibah, ni'. Monologku. Konklusinya mudah, sister ni hendak ke kiosk Sumayyah. Tatkala mata kami menyapa, mulutku cuma menghadiahkan senyum bermesejkan 'kiosk sini tak buka'. Sinis? Entahlah.

Tidak lama kemudian, dia menyertaiku menuruni tangga dan kami berpisah saat aku menuju ke Mahallah Nusaibah dan dia menuju ke kediaman pelajar Sumayyah. Aku membelok. Sepi.

Menghampiri bangunan cafe dan kiosk Nusaibah itu, dari jauh sudah kelihatan, pagar besi kiosk Nusaibah yang tertutup rapat. Gelap.

Sambil berjalan, formula ini bermain di minda. Aku + cafe sumayyah + kiosk = dia + cafe nusaibah + kiosk. Kemudian, aku - kiosk nusaibah = dia - kiosk sumayyah. Jawapannya, ego.

Ya, inilah kondisi yang tidak sihat. Bisu padahal punya suara. Komunikasi bukan terhad pada suara, non-verbal seperti gelengan pun cukup. Bukan salahkan sesiapa melainkan teguran kepada diri sendiri. Universiti ini bukan sahaja menyediakan silibus yang berlandaskan Islam, malahan ia juga memudahkan interaksi dalam kalangan pelajar yang didominasikan Muslim. Dari sinilah kelak lahirnya generasi yang punyai persefahaman tinggi, saling bertukar pendapat, saling menghormati dan prihatin. Tetapi, semua itu hanya sekadar mimpi kosong seandainya satu dua kata sapaan tidak terucap. Analoginya mudah, aku dan kamu tidak kenal. Sedangkan di sinilah praktikal bagi teori yang diajarkan bermula. Pandanglah sekelilingmu, boleh jadi ia merupakan buku latihanmu.

-selalu menerima ucapan salam daripada sisters dr Somali, kebanyakkannya kakak-kakak master. Insaf.-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan