Khamis, 12 Disember 2013

kawan# ep batu caves Uia

Assalamualaikum w.b.t

Aku tinggal di Mahallah Sumayyah. Mahallah tu merujuk kepada asrama. Sebelum ni, aku pernah tinggal sementara di Mahallah Maryam, sebulan. Kemudian, bermulalah kehidupanku menuruni dan mendaki tangga yang bilangannya lebih seratus anak tangga tu. Mahallah Sumayyah belakang Mahallah Nusaibah. Mula-mula dulu, dalam surat tawaran, aku mahallah Nusaibah tetapi bertukar ke Mahallah Maryam beberapa minggu sebelum berangkat ke UIA.

Penat. Itulah yang selalu ku rungutkan. Tapi sebaik melepasi tangga tu, blok kami tidaklah jauh sangat. Berbaloi juga daripada lalu dekat kuliyyah undang2 (aikol) atau kuliyyah ekonomi (kenms). Walaupun tiada tangga gah seperti tangga batu caves tu, tapi still, banyak tangga juga. Dan, aku tak pernah kira berapa banyak.

Di sini, aku nak kongsikan beberapa (padahal 2 saja pun) episod yang ku kira menyentuh hati. Ehhhh. Ntah, bukan, ada lagi istilah lain. Anyway...

Sebulan lalu, sekembali dari kelas ipc, aku balik sendirian sebab Noreen masa tu tidak hadir. Walaupun jam baru menunjukkan pukul 3:30 p.m, kereta berderet-deret, macam pukul 5 p.m. Aku rasa masa tu UIA ada event. Tapi aku lupa apa. Nasib baik ada seorang sister, tahan guna tangannya dan aku pun tumpang lalu sekali. Kami bertukar senyum. Aku
bukanlah jenis pembuka bicara, tapi petang tu, mungkin rasa terhutang budi aku jadi pemula.

'Terima kasih. Nasib awak tahan, (tunjuk tangannya). Saya tak reti.'

'Ooo. Kalau tak nanti mereka tak bagi lalu.'

Aku angguk setuju. Cuma segelintir yang tahu memberi laluan. Selalunya international professor. Aku kalau diberi laluan, macam nak angguk sepanjang jalan sambil pandang ke arah cermin kereta pemandu tu. Mereka tengok atau endah tak endah belakang kira. Bukan selalu dapat peluang.

Berbalik cerita kami berdua. Dia Singaporean. Seriously, dulu aku tidak pernah berniat untuk bercakap dengan mereka. Entah. Aku Malaysia, dia Singapore. So, what? Tapi petang tu, aku insaf, tersedar, kenapalah susah sangat nak tegur-tegur saudari seMuslim, tak dosa pun. Namanya Munirah, pelajar Quran & Sunnah. Kamu tahu, kemelayuannya tidak pernah aku temui di dalam diri mana2 kawan Melayu lain.

Episod ke-2, babaknya 2 hari lalu ketika aku dalam perjalanan ke kelas History. Dari jauh ku lihat sister Singaporean berhenti, dan gelagatnya seolah menungguku di tepi pagar menuruni tangga seratus tu. Aku pandang sekali, pelik~

Kemudian, dia follow dari tepi. Aku pandang gelagatnya bersilih ganti dengan seekor kucing yang duduk di tengah laluan, menjadi pemisah antara kami berdua. Oooo.
Aku selalu tengok babak ni. Dua orang teman bilikku pun sama...takut kucing. Aku pun memberikan senyuman dan memulakan bicara, 'dua orang roommates saya pun takut kucing.' Senyum.

Dia senyum. 'Takut', ulangnya. Sambil menuruni tangga batu caves tu, ada sahaja soalanku ajukan. Sampai saat membawa haluan masing-masing, baru ku tanya namanya, Suhaila.

'Laila'. Balasku saat soalan sama tertuju.

ahhh.. tiada kata yang dapat ku gambarkan saat itu. Ya. Aku sudah robohkan tembok ego ku. Walaupun tidak sepenuhnya tapi paling tidak usaha ke arah itu sudah nampak. Semester ini, kelas icc dan soca banyak mengajarku teori bersosial dan memahami budaya yang lain. Sikit-sikit ethnocentric tu boleh dibuang jauh-jauh.

Nota hujung nota: ethnocentrism, the practice of judging another culture by the standard of one's own culture.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan