Isnin, 30 Disember 2013

diam

Assalamualaikum w.b.t

Tatkala jiwa diketuk, dan ku kenali siapa dia, aku menangis. Antara gembira dan duka. Diam bukanlah bermakna tidak suka tetapi memelihara ikatan. Sebab itu, sekian lama sepi yang memenuhi ruangan kita aku bahagia. Tanpa perlu, tidur tidak lena, makan tidak kenyang dan mandi tidak basah.

Mungkin, aku sudah cukup mengerti apa yang diertikan dengan ikatan ini tetapi ternyata selama bertahun dididik dengan didikan bisu itu, aku takut. Aku pun manusia biasa. Segalanya boleh jadi nol dalam sesaat. Padahal membina tembok maruah itu bertahun-tahun setelah akal sihat ini bisa membezakan antara cinta monyet dan cinta ke jannah.

Kerana itu, jatuhku ke lubuk mana, biarkan aku belajar berdiri sendiri. Aku tidak pinta untuk kamu membantuku berdiri semula. Kamu, umat lebih perlukan kamu. Aku biar dengan urusanku sendiri. Mengejar mu dari belakang agar kelak aku bisa seiring dengan mu.

Aku tidak suka dipandang lemah, nanti aku mudah mengalah. Aku mahu jadi wanita kuat yang hadirnya bukan membuang satu demi satu khidmat untuk umat, tetapi menyemangati kamu untuk terus mencari berkat.

Lupakan saja pergi ke daerah sana kalau ujian sebegini kita sudah mengalah. Dunia ini indahnya cuma seketika. Kamu, diamlah di sana. Aku diam di sini.

Diam. Cuma itu pintaku. Sampai saatnya nanti dipermudahkan penyatuan kita tanpa perlu saling berbalasan kata.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan