Isnin, 16 Disember 2013

#rindu mak

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, rezeki hari ini mendapat bungkusan makanan daripada Umi Pinaz dan Ibu Pura. Terubat sedikit kempunan mahu makan masakan rumah. Ya, rindu masakan mak. Eh, not, semua tentangnya!

Setiap kali balik dari Sabah ke Semenanjung, mak mesti bungkuskan makanan, especially buras, tumbu dan ayam likku. Walaupun kadang saya mengadu berat, tidak sampai hati pula mahu tolak tawaran mak. Dia selalu kata, 'selagi mak mampu, mak akan masakkan anak mak.' Actually, mak memang begini.

I mean, apabila ada saudara atau kenalan yang akan balik ke Indonesia, dia dengan rela akan masak bekal untuk mereka. So, takkan untuk anak sendiri dia tidak buatkan? Then, I just angguk-angguk, berat tu belakang kira!

Mak, bogoshippo! Uddane kak ko diko. Allah... saya rindukan semua tentangnya.

Tahun ni, genap usia mak 37 tahun. 37 tahun? Ya, mak kahwin usia 15 tahun dan saya lahir ketika dia di usia itu.

Mak selalu kata anaknya da besar, dia tak sedar saya da sebesar ini. Dalam hati, saya kata,mak pun da dimamah usia. Mak matang seiring membesarkan saya. Bayangkan di usia saya ini, 22 tahun dia telah punya sepasang anak seorang 7 tahun dan seorang lagi 6 tahun. Saya? Beza sangat. Sebab tu, apabila mak risau yang adakalanya tidak tercapai dek akal saya, saya akan ingatkan diri, memang pantas mak nak risau, sewaktu dia di umur
saya, dia sudah mampu yakinkah ibubapanya bahawa dia sudah bisa mandiri.

mak.

mak.

mak.

haha. Pernah dulu, sewaktu saya di awal remaja, mak adalah teman sepermainan saya. Terima kasih mak temankan saya bermain tatkala saat selalu berdua, tinggal saya sendirian. Meskipun saya lupa banyak kenangan bersama arwah adik (al-fatihah) dahulu, tapi ada satu  bahagian yang tidak pernah padam. Saat mak menangis kehilangan adik. Ya Allah, hamba mohon itulah saat akhir mak berduka sedemikian. Allah...

Mak.

mak.

mak.

dahulu, saya hanya akan berbicara yang baik-baik sahaja tentang pengajian. Hilang mykad, sakit apa sekalipun akan saya rahsiakan. Tetapi, seiring peredaran zaman, banyak perkara yang tidak dapat dikongsi even dengan kawan baik. Mak lah tempat mengadu. Kadang, kita cuma menangis, menangis dan menangis lewat telefon. Tak kata satu patah pun. Mak faham. Terima kasih mak kerana tidak turut menangis, walaupun saya sendiri yakin sebaik talian diputuskan dia akan menangis sendirian.

Doa mak. Restu mak.

Mak, saya bukan adik Emmi, saya bukan Ilmi. Tapi saya akan cuba menjadi sepertinya. Masa singkatnya, guru terbaik saya menjadi anak solehah. Allahumma amin. Ingat lagi dahulu, tiap kali menyebut namanya, kita nangis. Kini, namanya jadi bahan cerita kami umpama penulis mengarang novel. Ilmi, kami rindu kamu!

Selamat malam mak. malam sudah larut. Ela rindu mak. Rindu sangat, cuma mampu menangis. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan