Ahad, 29 Disember 2013

15 minit

Assalamualaikum w.b.t
Berikan aku 15 minit yang melepasi 12 malam ini untuk berbicara. Sedang menempek cecairan liat hitam itu ke muka, akal lantas menyinggah pada kata 'moderen'. Mungkin dalam kata ringkasnya, maju.
Akal ku berbicara, "mungkin kerana kurangnya ingatkan Tuhan, seakan laku manusia memakan dirinya sendiri." Aku percaya bahawa kalau masyarakat sebelum kita itu juga moderen dan maju seperti majunya dan moderennya kita kini. Malah kalau mahu dibandingkan, tampaknya neraca maju mereka itu lebih berat banding zaman kita.
Tanpa perlu merosakkan alam, tanpa perlu mengorbankan indahnya bumi ciptaan Tuhan, dan tanpa perlu menindas makhluk lain.
Mereka juga beragama. Bukankah hakikatnya tiap insan yang bernyawa itu ada fitrahnya? Manusia sering dan sememangnya serta akan terus mencari 'sesuatu' untuk disembah. Fitrah jiwa seorang hamba!
Meskipun apa yang disembahnya itu, kuno yang amat pada penglihatan kita, setidaknya mereka taat pada apa yang mereka katakan tuhan itu. Pada aku, firasat ku, sebagaimana mereka percayakan adanya Tuhan, seperti itulah juga mereka menjaga perihal keadaan dunia. Tanpa kerosakan, hatta pencemaran!
Disaat jiwa manusia menentang akan kewujudan Tuhannya memiliki kuasa, maka bermulalah episod dunia dalam kehancuran. Mereka dengan keinginan untuk lari daripada hidup berTuhan, Satu demi satu direkanya kemajuan mengikut firasat akalnya yang limit. Apa yang tinggal?
Lihatlah sekeliling kalian. Sungguh padaku, kalau inilah diertikan moderen dan kemajuan, maka kita ini sudah kebelakang. Manusia sebelum kita menikmati maju dengan kesannya masih terlihat mata kasar kita. Malah ada yang tidak tercapai pengetahuan. Kita?
Apa yang bakal kita tinggalkan untuk generasi kemudian kita? Teknologi? Lifestyle? Bangunan besi? Hiburan? Komunikasi? Mereka akan lebih kehadapan daripada kita, mewarisi kelalaian kita, amanah Tuhan yang dikhianati.
Kita tidak sedar, satu demi satu yang berada digenggaman menjadi sia-sia tatkala aturan Tuhan kita ingkari.
Ya,Allah. PetunjukMu kami dambakan. Mengharap kami dalam kalangan hamba yang tahu bersyukur atas ni'matMu. Biar pandai kami dalam pengawasanMu. Amin ya rabbal alamin.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan