Selasa, 3 Disember 2013

bapa sakit # tangis

Assalamualaikum w.b.t

Ujian ini bukan pertama kalinya dalam keluarga kecil kami. Bermula dengan pemergian adik Ilmi yang cuma tidak sampai 7 tahun penuh bersama kami, disusuli dengan kanker mak dan kini bapa pula menghidap kanker.

Rentetannya, kematangan berevolusi. Maka, tangis yang dulunya beku kini mengalir laju daripada tiada kepada ada, segan jadinya biasa. Itulah aku.

Sewaktu mak dahulu, aku belum mengerti, bagiku, Allah Tahu, usia kecilku tidak betah mandiri.Yakin sahaja selalu begitu. Kini, saatku terisi degup kencang, apa khabar yang bakal menyapa pendengaranku? Sebelum menyambut panggilan mak, aku akan menarik nafas, menenangkan diri dan menjawab setenang yang mungkin. Walhal, suaraku sering bergetaran. Adakalanya aku gagal mengawal emosi, maka ku biarkan sahaja pecah suara tangis itu. Takut akan kehilangan. Ya, aku takut.

Selepas pemergian arwah adik, aku cuma memiliki mak dan bapa. Tanpa mereka, aku tidak tahu...ya aku tidak tahu...(menarik nafas dalam-dalam).

Sungguh berat Ujian ini, sungguh... tangis bukan lagi rahsia hati, saat harus tabah di pendengaran juga tidak mampu. Tiap kali itu jugalah, aku harus mengingatkan diri, tabahlah, sesudah tangis duka ini pasti ada bahagianya. Sesungguhnya, Allah tidak akan menarik sesuatu melainkan digantikan dengan sesutu yang baru, yang lebih baik. Begitulah harapanku.

Aku percaya sekali.

Ujian ini, ada sesuatu yang menanti di hadapan. Ujian kanker buat bapa, juga ujian kesabaran mak berserta ujian dilema antara bapa dan pengajianku. Kronologinya cantik, aturannya tersusun kerna disebaliknya tersimpan seribu hikmah yang tidak tercapai kami bertiga suatu ketika dulu. Ya, Allah, andai ini jalan buat kami bertiga maka apalagi yang harus kami rungutkan. CintaMu membawa kami mencari erti bahagia yang abadi. InshaAllah.

~seakan ku dengari sahutan doa-doa semalam, terpampang jelas pertolonganNya satu demi satu. Selagi menujuMu tetaplah hati kami.~

2 ulasan:

  1. Lekas sembuh untuk ayahmu, rawatlah ia selama sakitnya dan selama dia masih ada. saya baru saja kehilangan ayah saya karena sakit, tapi saya beruntung sehari sebelum kepergiannya saya masih bisa merawatnya walau cuma satu hari :)

    BalasPadam
  2. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un.
    salam takziah buat kamu sekeluarga.
    sungguh beruntung kamu diberi peluang. InshaAllah, saya akan pulang ke kampung Januari nanti semasa cuti semester.
    Terima kasih doanya, dan teruslah mendoakan kesihatannya. Terima kasih nasihatnya.:)

    BalasPadam