Rabu, 4 Disember 2013

aku dan note 8

Assalamualaikum w.b.t

Tajuk tu... saya tidaklah sekreatif mana, jadi baca pun sudah tahu apa point utama post kali ini. Semester ini, alhamdulillah berpeluang memiliki note 8, hak milik yang sederhana hemat saya.

Saya juga pelajar biasa, ada kemahuan. Tetapi keterbatasan antara keperluan dan pembaziran atau mungkin juga keinginan dan nafsu. Maka dari situlah lahir ilham untuk memanfaatkan duit biasiswa hasil cukai rakyat marhaen dengan membeli note 8 ini.

Apabila dalam kalangan rakan lama dan baru mendapat tahu saya merupakan pelajar biasiswa, ada dalam kalangan mereka yang cepat meneka, note 8 ini hasilnya. Ya, saya tidak pernah menidakkan. Untuk mendapatkannya, saya harus menabung, menyimpan dan berjimat cermat selama satu sem, atau mungkin semenjak 2 sem yang lalu lagi.

Note 8 ini menyimpan nota-nota saya semester ini, semenjak hari pertama khidmatnya. Kekok? Riak? Kekok mungkin untuk pertama kalinya, kerana jemari saya sendiri mulanya dingin menyentuh pen tersebut. Riak, terus-terang...tidak terfikir pun sehinggalah seorang teman menegur apabila melihat nota-nota yang tersimpan dalam note ini. Bagi saya yang suka menconteng macam-macam dalam buku, apatah lagi saat genting mata terpejam pejam, maka note ini alternatifnya.  Saya akan mengingatkan diri, ruang yang ada terhad, jadi tulis pasal ilmu saja. Jadi sem ini tiada lagi figura yang pelik2 dalam nota. Hohoho tambah -tambah lagi, saya bukan jenis yang teliti, setidaknya di note ini, bole dikategorikan mengikut subjek dan topik.

Menggunakan note 8 atau note 10 ka, atau apa juga sekalipun bahan moden lain bukan titik persoalan utama, kerana tujuannya cuma satu-menulis nota. Kalau kita berteka-teki, sama ada mahu tulis atau tidak, apa pandangan orang yang memandang, sampai ke hujung semester mind set kita tersekat. Saya, ini ragam saya, jalan saya pilih adalah memanfaatkan apa yang saya ada. Kerana tujuan saya satu-tulis nota. Budaya yang ada pada diri kita bakal mencipta persepsi orang di sekeliling kita. Lama-kelamaan apa yang kita budayakan bukan suatu yang asing. Satu bulan, dua bulan, tiga bulan...setahun atau bertahun-tahun...saya juga tidak pasti. Tapi inilah perjuangan saya. Bukan semua bahan elektronik melaghakan. Individu itu sendiri yang mencoraknya. Memanfaatkan atau tidak.

Kita rugi kalau tidak memanipulasikan keuntungan orang lain, dalam kata mudahnya, orang lain cipta sesuatu cuma satu tujuan, untung. Kita, juga boleh untung dengan cara kita.

Berbalik kepada tradisi~
Saya tidak pernah tinggalkan nota dalam buku, iaitu membuat salinan semula kedalam buku tulis. Alhamdulillah, saya masih berpeluang untuk itu. Saya juga tidak pernah ketinggalan untuk print slide yang available dalam simpanan saya, juga sesetengah buku yang diusahakan. Yang baru tidak bermaksud meninggalkan yang lama. Cuma memanfaatkan saat diperlukan. Mencari peluang di balik ruang.

Kemudahan ini paling tidak pun, tunjukkanlah manfaatnya. K, bye!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan