Jumaat, 21 Februari 2014

Inspirasi

Assalamualaikum w.b.t

Saya seorang yang tabah. Segan saya apabila ada yang berkata begitu. Ikhlas atau tidak tutur insan tersebut bukan persoalan bagi saya, tapi kebenaran penyataan tentang saya itu. Dalam hati, saya tanya balik, 'tabahkah aku?'

Setelah Ujian tiba, saya seakan tidak memahami hati sendiri, ya mungkin kurang baik kondisinya. Cepat sembuh ya Qalbu!

Ada yang berkata, beban saya terasa kurang setelah menemuinya. Ayat Islamiknya beginilah, Allah hadirkan dia sebagai penawar kepada kesakitan ini. Hahaha. Alhamdulillah kalau benar. Alhamdulillah juga jika tidak. Alhamdulillah 'ala kulli hal, kan?

Sebelum ini, saya tidak bersamanya, dan alhamdulillah, saya boleh sampai ke sini. Bukan ego, tapi mungkin kurang tepat untuk mengatakan dia sumber inspirasi saya kini. Ok, bukan juga menidakkan fungsinya memandangkan kehadirannya sesuatu yang amat saya syukuri. Mesti ada hikmah disebalik pertemuan kami, sejak mula lagi, tanpa pengharapan yang tinggi.

Pengajaran lain yang saya ambil semasa pemergian bapa, semua akan pergi tinggalkan kita. Hari ke-4 pemergian bapa, saya kurungkan diri. Mengambil kesempatan bersendirian, tidak sampai sejam, mak ketuk pintu saya berkali-kali. Sedih mana pun saya saat itu, kecil hati mana pun saya, akal saya warasnya tidak pernah kurang. Saya lap air mata, saya kata, 'mak ada, kenapa saya berperangai begini?'

Apa yang cuba saya sampaikan, dahulu, selepas pemergian arwah adik, saya katakan pada hati, saya masih punya mak & bapa. Selepas pemergian bapa pula, saya sudah tidak berani berkata saya masih punya mak. Saya takut akal yang waras tadi hilang punca. Selagi masih punya nyawa, selagi itu hidup diteruskan. Konklusinya di sini, dengan atau tanpa punya sesiapa pun kita wajib teruskan hidup. Tetapi dengan adanya sesiapa pun, lagi-lagi orang yang kita nobatkan sebagai kekasih hati (mak,,, keluarga...dia...) maka apa lagi yang kurangi syukur kita?

Cinta ini, halanya harus berpada-pada. Memang benar dia kucintai, tapi saya tidak tahu apa mungkin dapat bersatu. Awal tempoh ini, saya belajar untuk jalani hidup seperti biasa. Mencari keseimbangan antara kehidupan solo dan membina harapan untuk masa hadapan. Mungkin, mungkin, dan mungkin... dia benar inspirasi ku.

(Setelah usia kian meningkat, selalu terusik dengan gambar~setahun lalu kawan-kawan sekolah ramai yang da kahwin upload gambar kahwin mereka. Dan aku rasa aku menghampiri detik itu. Sehingga sejak akhir ini, mereka rajin upload gambar baby. Bukan baby 'curik' seperti yang ku buat, baby mereka... amanah mereka. Aku tunduk, sedar mampuku tidak sekudrat mereka.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan