Rabu, 5 Februari 2014

Kronologi #1

Assalamualaikum w.b.t.
1 Januari 2014
Menghampiri tengah hari, saya menerima panggilan telefon daripada ustaz Yunus. Beberapa minit sebelum itu, notifikasi reload terpampang. Saya tahu, itu daripada dia. Saya cuba bertenang ketika dipinta untuk pulang dengan kadar segera ke kampung. Saya bertanya berulang kali sebenarnya bagaimana keadaan bapa. Bukan tidak dapat menerima kenyataan, cuma saya inginkan kepastian. Saya masih berfikir untuk pulang setelah kertas IPC pada esoknya, 2 Januari selesai.
Setelah itu, saya terus mendail hp mak. Mak menangis! Mak kata, air pun payah untuk bapa telan. Saya cuba bertenang. Kalut. Bingung. Mujur bukan mak yang dahulu menelefon, setidaknya, ustaz Yunus sudah tunjukkan jalan, apa yang harus saya lakukan selanjutnya.
Hubungi pensyarah
Satu persatu rakan saya hubungi, bertanyakan nombor doktor Saodah. Alhamdulillah, saya dapat daripada Mustaqeem kalau tidak silap ke nombor dr Riza yang saya dapat daripada dia? Lupa. Ketika dalam kalut itu, saya masih sempat bertanyakan pada beliau, "can I speak in Malay?". She said, "no". Sedih saya terhambur dengan broken English. Nangis! Then, she provided me with dr Aini dan dr Zeti punya nombor hp. Jazakillah hu khair, dr!
Saya cuma dapat hubungi dr Zeti. Ketika itu, saya masih esak-esak. Kemudian, dengan cara interaksi dr Zeti, saya kembali tenang. Dr Riza pun dapat saya hubungi dalam waktu yang sama, informkan bahawa saya tidak dapat menduduki kertasnya esok.
Saya masih ingat kata-katanya, "your family need you to be with them right now..." selepas itu saya sudah tidak fikir soal peperiksaan yang ada 3 matapelajaran lagi berbaki.
Ditemani ke LCCT
Saya belum temui jalan penyelesaian. Tiket belum terbeli tapi saya tekad untuk melangkah keluar dari UIA tengah hari itu juga. Sesudah zohor. Mujur, rakan bilik tidak punya exam dalam waktu terdekat. Sempat menghubungi beberapa rakan, bertanyakan tiket emergency. Sayangnya, masih belum nampak jalan.
Fiza dan Syira temankan saya sampai ke LCCT. Sebelumnya, kami berpusing-pusing di KL Central, menyelesaikan masalah pembayaran tiket melalui transfer bank-in ke akaun cimb akak syira. Merapati waktu asar, kami tiba di LCCT setelah hampir sejam menaiki bas ekspress.  Usai check-in!
Surau
Kami tiba di surau, saya tidak sedar sedang diperhatikan oleh seorang wanita muda, yang kemudiannya ku kenali sebagai kak Fatin. Dia memperkenalkan dirinya sebagai seorang guru, yang juga senasib denganku, pulang ke Tawau kerana neneknya sakit tenat. Sempat hati kecil ku berkata, kasihan, dia pun punya masalah sepertiku. Bukan aku seorang diuji begini.
Bersambung...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan